Senin, 22 Desember 2008

cerita seru

Adik Pacarku Cantik Sekali

Siang itu gue baru balik dari US alias Amrik dan transit di Singapore 2 malam. Tapi karena ada undangan di Bandung malemnya, ya gue dari Cengkareng langsung sama supir menuju Bandung. Biar badan capek2 tetep aja dibelain ke Bandung, namanya juga mau ketemu pujaan hati yang belum ketangkep, alias calon pacar. Nama panggilannya Nita, lengkapnya sih Venita Suwondo. Tapi bukannya anak si Suwondo yang kasus Bulog itu lho, walaupun bapaknya memang orang Bulog. Gue kenalan sama si Nita waktu gue pergi sama temen2 di Bandung ke Braga. Biasa waktu itu kita cowok2 ber-tiga nongkrong makan sore. Eh tiba2 ada dua ceweq yang masuk ke restoran yang sama, dan ternyata temen si Dedi, salah satu teman gue. Jadi langsunglah gue dikenalin sama ceweq2 itu, yang satu namanya Dian dan yang satunya Nita. Dian oke tapi yang namanya Nita bikin mata gue bagaikan tersedot angin puting beliung, karena nggak mau lepas dari wajah maupun badan si Nita. Pendek kata setelah kenalan yang pertama itu, gue nyosor terus supaya bisa sering2 pergi sama Nita, tapi kebanyakan perginya di Jakarta, karena Nita sering ikut orang tuanya ke Jakarta. Dan boleh dibilang gue malah belum pernah jemput Nita di rumahnya di Bandung. Nah selama perjalanan itu gue udah ngebayang-bayang indahnya dan cantiknya sosok seorang ceweq bernama Nita. Karena rencana gue malem itu gue akan mengutarakan perasaan gue untuk jadi pacar si Nita. Wah pokoknya hati gue udah berdebar-debar membayangkan menciumnya dengan mesra. Di perjalanan gue juga udah telpon anak2 Bandung untuk pergi bareng ke undangan ulang tahun salah satu celebrity Bandung. Sampe di Bandung gue suruh supir gue untuk cari penginapan dan gue janjian supaya supir gue pergi ke Sheraton tempat gue nginep hari Senin sore. Waktu itu sekitar tahun 88, di Bandung kalo week end sering susah cari hotel, karena hotel2 masih belum terlalu banyak, untung gue udah book di Sheraton, jadi ya aman lah. Begitu masuk kamar, gue langsung telpon rumah si Nita. "Hallo bisa bicara dengan Nita". "Ini dari siapa ya" tanya sebuah suara merdu. "Dari Boy". "Mbak Nita lagi di kamar mandi, nanti saya kasih tau deh, oh udah tau telpon mas Boy belum". "Saya di Sheraton kamar 1405, kalo boleh tau saya bicara dengan siapa?" tanya gue ingin tau. "Saya adiknya mbak Nita, ya udah ya mas" kata si suara merdu itu. “Oh kamu adiknya, ya deh tolong pesen ya telpon dari Boy” kata gue menyudahi pembicaraan. Wah ternyata Nita punya adik, kok dia nggak pernah cerita kalo punya adik ceweq ya, pikir gue bertanya-tanya. Abis telpon Nita gue telpon Dedi yang kayak Jin Kartubi, karena agak botak, tinggi besar dan gendut, tapi orangnya kocak banget. "Halo Ded, gue nih Boy". "Haaaa elu udah di Bandung, gimana bidadari lho, udah telpon2nan belum". "Udah tapi mandi, terus yang ngangkat adiknya". "Adiknya ? wah tumben tuh anak ada di Bandung". “Maksud elu gimana adiknya di Bandung emang adiknya tinggal di Jakarta” tanya gue semakin penasaran. "Lho elu gimana sih 3 bulan kenal Nita kok nggak tau apa-apa. Adiknya itu kan sekolah di Inggris, jadi kalo pulang ke Bandung ya tumben banget, karena setau gue adiknya jarang banget pulang ke Indonesia". "Ya udah deh, nanti gimana acara malem, elu ikut bareng gue aja oke”. "Siip lah bos, gue elu jemput ya". "Wah Ded elu naik apa kek kesini, kan jalanan rame nih, lagian gue masih jet-lag kan gue tadi langsung dari Cengkareng terus ke Bandung ini". "Oke deh Boy, sampe entar ya". Tepat jam 7 malam Dedi sampai di kamar gue, dan gue disetirin Dedi untuk jemput Nita di rumahnya. Gue dan Dedi disuruh nunggu di teras rumah Nita di daerah Geger Kalong. Gue bingung juga ngeliatnya, karena rumahnya gede banget dan sangat asri, belum lagi ditambah dinginnya udara Bandung yang selalu bikin gue pengen pelukan sama ceweq. "Hi Boy, eh Ded gimana kabar kalian" sapa Nita keluar dari pintu. "Eh hi juga, saya sih baik2 aja kalo Dedi ya seperti yang kamu liat, subur dan sehat, ha ha ha" kata gue menggoda Dedi. Tapi diem2 gue sambil memperhatikan Nita dari ujung kaki sampai ke atas, wah bukan main, bener2 indah dan sempurna. Nita mengenakan dress span hitam yang menonjolkan pinggul serta bagian boncengannya yang begitu menggiurkan, belum lagi baju bagian belahan dadanya yang agak rendah memperlihatkan buah dadanya yang padat dan sexy. "Boy kalo saya ajak adik saya nggak apa2 kan, kasihan soalnya di udah nggak punya temen di Bandung". Belum lagi gue jawab apa2, Dedi segera nyeletuk "Iya ajak aja si unyil itu, gue udah kangen sama dia". Di perjalanan menuju rumah Nita tadi, Dedi cerita kalo Dedi itu ternyata kenal banget sama Nita dan seluruh keluarganya sejak mereka masih kecil2. Jadi gue nggak heran kalo Dedi begitu antusias pengen ketemu sama adik si Nita itu. Nita masuk lagi ke rumahnya, dan nggak berapa lama tampak Nita dan seorang wanita yang tidak tampak seperti adiknya, tapi lebih terlihat seperti kembarannya. "Hi mas Dedi oh miss you all this long" kata adik Nita sambil memeluk Dedi erat2. "Tik, kenalin dulu, ini mas Boy". "Halo mas saya Tika, tadi kita udah ngobrol ya di telpon, sekarang akhirnya bisa kenalan langsung, mbak Nita udah cerita banyak tentang mas Boy". Di perjalanan gue duduk di belakang berdua sama Nita, tapi mata gue nggak puas2nya ngeliatin Tika yang sering nengok2 ke belakang karena ngobrol sama Nita. Mata Tika indah sekali, alisnya tebal, bibirnya sexy, hidungnya mancung. Tapi yang nggak bisa gue lupain badannya itu lho, nggak kuat deh pokoknya. Malam itu kita diundang makan di restoran Glosis yang halamannya besar dan punya suasana romantis. Gue dan Nita tentu aja menghabiskan waktu berudaan aja sebanyak mungkin. Tapi yang namanya Nita itu ternyata temennya banyak banget, jadi walaupun kita mojok untuk menjauhi orang2, tetep aja ada yang nyamperin dan ngajak ngobrol Nita. "Mas kamu disini aja ya sebentar, saya dicariin Riri yang ulant tahun itu". "Oke tapi jangan lama2 ya" kata gue sambil mencari-cari dimana Dedi berada. Waktu gue lagi nyari-nyari Dedi, tiba2 ada suar dari belakang gue. "Mas lagi ngapain kok sendirian aja". "Eh kamu Tik, mana Dedi kok saya nyariin nggak ketemu ya". "Mas Dedi sih biasa, pasti ngumpul sama anak2 yang di sana itu, udah disini aja temenin Tika, kan Tika juga udah nggak banyak kenal temen2 mbak Nita". "Iya tadi Dedi cerita kalo kamu sekolah di Inggris dan jarang pulang ke Indonesia, kok bisa gitu Tik ? Kamu pasti punya pacar ya di sana makanya jarang pulang, saya kan juga pernah sekolah di luar jadi saya tau gimana disana" kata gue menggoda Tika. "Ah mas Boy kok nyangkanya gitu, kalo Tika sih nggak punya cowok, tapi Tika disana soalnya ngambil kelas sebanyak-banyaknya biar cepet selesai". "Yang bener masak sih gitu" kata gue lagi. "Tuh kan mas Boy nggak percaya" kata Tika sambil mencubit lengan gue. "Eh eh eh ampun aduh sakit nih Tik, iya iya saya percaya" kata gue. "Iya cowok sih nggak punya tapi kalo gebetan2 aja sih ngantri" kata Tika lagi belum melepaskan cubitannya. "Tik, ampun dong sayang" kata gue mencoba merayu sambil memegang pinggangnya yang ramping. "Nah gitu dong, awas lho nanti" kata Tika sambil melepaskan cubitannya. "Mas kalo Tika ke Jakarta ajak dong pergi2 ke caffe atau bergaul kemana gitu". "Iya boleh nanti saya ajak kamu pergi, eh bareng sama si mbak dong" kata gue. "Yaaa dia sih gitu, udah nggak usah bilang sama mbak Nita". "Wah kamu nih gimana sih, nanti saya dibilang apa kalo mbak kamu tau saya pergi sama kamu dan nggak bilang-bilang". "ke kalo gitu, nanti kita pergi sama si mbak deh". "Nah gitu dong manis" kata gue lagi sambi berpikir berat karena sebenernya gue tiba2 punya pikiran yang nggak bener setelah melihat adik si Nita yang nggak ku ku kalo kata iklan. Pada saat yg bersamaan, Nita terlihat berjalan dengan anggun mendekati kita. "Oh kamu disini, kenapa Tik kok keliatannya elu udah akrab banget sama mas Boy". "Nggak kok mbak, biasa mas Boy ini nggodain Tika aja, katanya Tika di luar pacaran terus". "Iya elu sih nggak pacaran tapi bikin pusing nyokap karena kebanyakan fans" kata Nita lagi. "Tuh kan mbak buka rahasia" jawab Tika tersenyum malu "Iya mas, Tika itu yang ngejar-ngejar banyak banget makanya Mamah pusing jadinya". "Oh gitu ceritanya, tadi kamu bilang kuliah terus, ambil kelas banyak2 ?" goda gue ke Tika. "Aaaah mbak nih ceritain yang gituan" kata Tika ngambek sambil terus ngeloyor pergi meninggalkan gue dan Nita berduaan saja. "Ya gitu deh mas Boy, adik saya satu2nya itu manja dan susah diatur, tapi dia itu pinter sekali lho. Hasil kuliahnya hampir boleh dibilang straight A, makanya Mamah juga sayang aja sama dia, dan minta apa aja diturutin terus". "Terus dia bener belum punya pacar dan banyak yang ngejar2" tanya gue lagi secara nggak sadar. "Nah ya naksir sama dia, boleh kok tapi ijin dulu sama kakaknya" kata Nita sambil melotot dan mencubit perut gue. "Ampun2 nanya aja kan boleh toh, siapa tau ada temenku yang bisa dijodohin". Malam itu selesai makan di Glosis, kita semua melanjutkan berdisco di Studio East. Yang namanya SE bener2 padet, tapi untung kita udah pesen kursi jadi rombongan bisa pada duduk. Tidak terasa mata gue udah ngantuk banget akibat gue tahan2 nggak tidur di Singapore ngelawan jet-lag perbedaan waktu di Amrik dan di Indonesia. Udah nanggung, gue pesen long island ice tea biar sekalian lemes. "Boy, ayo turun jangan lesu dan ngantuk gitu, ajak dong si gadis pujaan" goda si Dedi sambil menarik tangan Tika ke dance floor. Gue tersenyum aja mendengar ajakan Dedi, terus gue liat Nita, eh ternyata dia juga ngeliat ke gue sambil senyum. "Nit yuk mau nggak" tanya gue sambil memegang tangannya. "Ayo" kata Nita pendek. Dan kita ikutan berjingkrak di lantai dansa, tapi belum kayak orang kesetanan yang pada triping dengan lagu house akhir2 ini. Dansanya masih pada kalem2 semua, ya tentu kan karena beatnya masih sedang2 saja jaman itu. Setelah agak lama, lagu ternyata dilanjutkan dengan lagu slow "Lady – lagunya Joe Esposito" yang waktu itu oke banget. Langsung aja gue pelu Nita erat2, dan gue rasakan tangan Nita yang juga memeluk gue cukup erat. "Nit, saya mau bilang sesuatu, tapi jangan marah ya" kata gue merayu. "Apa mas yang mau kamu bilang, kok pake bilang jangan marah" kata Nita kembali. "Iya saya kan kenal kamu udah lumayan lama, terus terang aja saya suka sekali sama kamu, saya sayang sekali. Kamu tuh baik, dan nggak usah pura2 ya, kamu memang cantik sekali. Jadi saya minta kamu jadi pacar saya, mau nggak Nit" tanya gue to the point. "Gimana ya mas, sebenernya saya juga udah tau kalo kamu sayang sama saya, tapi terus terang saya belum bisa kasih jawaban sekarang" jawab Nita. Wah gue langsung manyun denger begitu, tapi namanya usahe ya harus dicoba terus. "Kalau kamu bilang gitu ya saya mau bilang apa, tapi saya tunggu jawaban kamu, dan tolong kalau kamu memang nggak mau ya bilang terus terang saja ke saya, saya pasti akan coba untuk menerima apapun alasan kamu" kata gue sok bijaksana, padahal di dalam hati panas banget. "Thanks for your understanding honey" jawab Nita lagi sambil mengecup bibir gue. Busyet dah gue dibikin semakin grogi nih, nyium sih nyium tapi kok bilang nggak bisa kasih jawaban. Emangnya kite cowoq apaan mau digantung-gantung, ha …ha …ha …ha. Dan setelah puas berdekapan dan merasakan tonjolan2 dari badan Nita yang sebenernya udah bikin gue konak berat dari tadi, akhirnya kita berdua kembali ke meja kita duduk. Ternyata ada Dedi dan serombongan ceweq yang tadinya nggak duduk di meja kita. Segera aja waktu gue dan Nita mau duduk, si Dedi langsung ngenalin ceweq2 itu ke gue dan Nita. Ada 3 orang, namanya Nurul, Sarah, dan Dewi. Kalo bilang soal menarik, gue sih merem deh kalo diaksih. Yang lebih bikin gemes, pakaiannya itu lho, rok yang pendek dan pahanya yang mulus2 terlihat menantang sekali. "Mas pulang yuk, udah satu nih. Kamu kan juga baru sampe dari perjalanan jauh, istirahat deh" kata Nita. "Ayo deh saya emang udah capek sekali. Ded elu mau ikut pulang atau belakangan" sekalian gue tanya Dedi yang tadi datengnya bareng gue. "Udah lah santai aja, entar gue pulang sama anak2 yang lain" kata Dedi sambil memeluk si Nurul yang terlihat sangat menggiurkan. "Oke bye semua" kata gue. Di mobil gue, Nita dan Tika tidak banyak bicara, dan gue juga udah cukup capai. Dan setelah Nita dan Tika gue anter pulang, gue langsung menuju ke Sheraton utk tidur. Tapi tiba2 telpon segede aki mobil merek Ericsson berbunyi. "Halo siapa nih" kata gue galak. "Ah untung telpon lu nyala Boy, udah balik sini ke SE, ini gue telpon dari kantor SE. Itu yang bertiga tadi nanyain elu" kata Dedi menggoda iman. "Yang bener lu, eh gue cape nih kalo kebanyakan prosedur gue males deh. Kalo ringkes aja sih gue balik ke SE deh". "Elu kayak baru kenal gue aja, udah beres deh, elu ajak aja si Dewi. Temen gue udah ada yang pernah sama Dewi, katanya oke banget boss". "Oke oke, gue langsung balik ke SE" kata gue terkena godaan setan si Dedi. Di SE gue langsung nyelonong masuk lagi dan joint Dedi di table yang lain dari yang tadi gue dudukin. "Nah kan apa gue bilang, si Boy ini emang gampangan, mana2 duitnya" kata Dedi meminta uang kepada Eri dan cowoq2 yang pada duduk bareng di table. "Apa lu kok bilang gue gampangan" kata gue penasaran. "Ha ha ha ha ha, gue tadi taruhan sama mereka, bisa nggak narik elu balik ke SE, gue sih yakin banget, sebab kan ada mereka2 ini" kata Dedi yang langsung disambut ketawa rame2 oleh semua yang pada duduk di table itu. "Babi lu, sial lu, eh tapi ya nggap apa2 deh kalo ketemu Dewi yang cantik sih pasti lah gue balik ke SE" kata gue sambil menjatuhkan pantat gue di samping Dewi yang sexy. "Mas tadi pacarnya ya, mesra banget deh diliatnya" kata Dewi spontan. "Uh oh bukan, masih temen aja kok" kata gue salah tingkah. "Ah pacar apa siapa, pacar juga nggak apa2 kok" kata Dewi menggoda gue. "Udah lah, pusing gue, minum dong" kata gue panggil waiter untuk pesen minum lagi biar tambah oke. Akhirnya sekitar jam 2 SE harus tutup, sehingga kita pun bubar. Tapi kalo jaman itu biasanya kita2 masih melanjutkan makan malam di Gardujati. Dan pagi itu kita ke sana untuk makan sama2. Ternyata gue hanya berdua sama Dewi saja, rupanya Dedi sudah melaksanakan perannya dengan sangat baik, nyetel supaya gue bisa berduaan sama Dewi. "Wi, kamu tinggal di mana" tanya gue basa-basi. "Ah mas Boy kalo saya bilang juga nggak tau dimana tempatnya". "Kan nanya nggak salah dong". "Di daerah buah batu lah kira2" kata Dewi. "Terus kamu di sini kuliah atau memang anak Bandung Wi" "Saya sih memang orang Bandung tapi orang tua saya di tugas di Jakarta, jadi saya disini kost saja" "Oh gitu jadinya, eh ngomong2 kamu cantik sekali ya, apalagi badan kamu bagus sekali" kata gue nyoba ngerayu sambil mengelus pahanya yang tampak karena dia pakai rok span pendek. "Thanks mas, ya gini aja kok nggak istimewa2 banget" jawab Dewi sambil meregangkan pahanya lebih lebar. "Wi nanti kamu ikut saya aja ya, saya sendirian aja kok" kata gue langsung aja. "Liat nanti deh mas, tapi saya sih mau2 aja" kata Dewi sambil menikmati elusan tangan gue di pahanya. Akhirnya setelah kita selesai makan di daerah Gardujati, gue dan Dewi pulang semobil lagi. Tapi kali ini si Dewi sudah tambah nempel ke gue, mungkin karena gue dan dia sudah agak lebih kenal dan biasa. "Wi gimana sekarang, kamu ikut saya aja ya" kata gue pendek. "Iya gimana mas aja deh" jawab Dewi. Di perjalanan menuju Sheraton, tangan gue udah mulai bergerilya di Sekwilda alias sekitar wilayah dadanya Dewi yang lumayan besar. "Ehhh ahhhh, mas jangan mas, nanti aja deh, saya jadi nggak tahan nih" kata Dewi menanggapi gerilya tangan gue. Tapi gue sih cuek aja abisnya enak sih, hangat2 kenyal. "Ahhhh, esssssshhhh, uh mas, uuuhhhh" erang si Dewi menikmati belaian tangan gue di dadanya. Tiba2 Dewi menjatuhkan kepalanya ke pangkuan gue dan dengan ganasnya membuka ritsleting celana gue, kemudian ditariknya batang gue yang memang sudah mulai mengembang. Tanpa memberi tanda ataupun aba2 Dewi langsung menghisap ujung batang gue sambil mengocoknya. "Uuuuhhh ya Wi, ya uuuuhhh" kata gue ke Dewi supaya meneruskan gerakan menghisapnya. Nggap terasa mobil sudah mau masuk ke pintu gerbang hotel Sheraton. "Eh eh stop Wi udah sampe di Sheraton nih" kata gue sambil mendorong kepala Dewi dari daerah batang gue. Kita berdua turun dengan tergopoh-gopoh karena sudah konak banget. Tadi waktu pergi meninggalkan hotel, kunci kamar memang sudah gue bawa jadi kita berdua bisa langsung menuju kamar. Begitu masuk ke kamar, gue langsung tarik Dewi ke tempat tidur. Dan segera setelah gue merebahkan badan di atas spring bed, Dewi dengan ganasnya melucuti celana dan baju gue, tidak lupa dia melepaskan seluruh kain yang melekat di bajunya dan melemparkan baju2nya. Setelah telanjang bulat, ternyata bisa gue lihat bahwa badannya tidaklah sekurus yang tampak waktu dia mengenakan pakaian. Pinggangnya memang ramping, tapi pinggul dan pantatnya sangat berisi. Bulu kemaluannya begitu lebat menutupi vaginanya. Lingkar dada Dewi mungkin ukuran 34 tapi payudaranya jelas2 pasti ukuran B, alias menonjol sekali untuk ukuran badan Dewi, putingnya pun masih terlihat merah muda. Melihat payudara Dewi yang begitu menggiurkan, segera gue belai dan remas dengan kedua tangan gue. Dengan ganas gue hisap dan jilat putingnya yang indah. "Uuuhhhh essssssshhh" desis Dewi menikmati jilatan di putingnya. Tangannya ikut meremas dan mengarahkan ujung putingnya agar gue hisap lebih keras lagi. Pinggulnya menggeliat menempel di paha gue sambil digerak-gerakkan dan digosokkan di paha gue, terasa vagina Dewi sudah mulai basah karena terangsang. Sambil terus menjilati payudara Dewi, tangan gue membelai vaginanya dan mencari-cari bibir kemaluannya yang tertutup rambut lebatnya. Perlahan gue arahkan jari tengah gue mencari tonjolan2 di antara belahan vagina Dewi, lalu gue raba dengan ujung jari. "Oooohhhh terus mas" erang Dewi menikmati rabaan ujung jari gue di vaginanya. Terlihat pinggulnya menggeliat maju mundur. Walaupun Dewi pada saat itu tidak melakukan apa2 terhadap gue, namun gue udah konak berat. Jadi langsung aja gue mau tancep sedalem-dalemnya. Pahanya gue bentangkan dan gue arahkan batang gue menuju titik ditengah-tengah kelebatan rambut vagina Dewi yang terlihat basah. "Ahhhhhhh" erang Dewi saat batang gue masuk menembus jepitan vaginanya. Bukan main, terasa ketat walaupun licin dan agak basah. "Huh huh huh… mas mas mas, ooohhh, ya terus.. terus aduh mentok deh enak banget mas" teriak Dewi merasakan ujung batang gue yang menyentuh pangkal dalam lubang vaginanya. "Mas dari belakang dong, saya pengen mas dari belakang ya" tiba2 minta Dewi. Gue sih nurut aja, orang dari depan aja terasa ketat, jadi pasti dari belakang udah lebih gila deh gue pikir. Dewi membalik badannya dan mengambil posisi nungging. Dari belakang gue lihat pantatnya yang padat dan berisi, juga terlihat lubang vaginanya yang semakin menantang. Gue arahkan ujung batang gue mendekati lubang vaginanya, dan tangan Dewi membantu membimbing batang gue memasuki lubang vaginanya. "Hehhhhhh uuuuhhhh" erang Dewi lagi saat batang gue memasukinya dari belakang. Dengan pasti gue pompa vagina Dewi yang memang ternyata terasa semakin sempit kalau dimasuki dari belakang. Sambil meremas-remas pantatanya yang menonjol padat, gue mempercepat gerakan maju mundur dari pinggul gue. "Heh.. heh… he.. uuuuuhhh, keras lagi mas, uuuuh keras lagi, aaaaaaaahhhh" teriak Dewi mencapai puncaknya. Tangannya menahan gerakan pinggul gue yang masih maju mundur dengan gencar. "Mas stop dulu mas, uuuuhhh geli banget deh, nyut-nyutan nih" kata Dewi lagi. "Mas rebahan deh saya diatas yah". Gue lalu terlentang di atas tempat tidur, dan Dewi berjongkok diatas badan gue. Lalu dengan perlahan dituntunnya batang gue yang masih tegak bagaikan tiang bendera masuk menuju vaginanya. Wah gila bener, ternyata Dewi diatas gue bener-bener enak rasanya, terasa benar jepitan lubangnya di sepanjang batang gue. Lalu dengan gerakan naik turun yang tidak kalah ganasnya dengan mulut Dewi yang menciumi dan menjilati daerah dada gue, gue juga mulai mengerang merasakan denyutan memuncak di sekitar kemaluan gue yang semakin lama semakin memusat di ujung batang gue. "Wi aahhhh, gue mau keluar nih" kata gue terbata-bata karena menikmati pompaan Dewi. "Iya yahh, heh….he.. saya juga hampir sekali lagi mas" katanya. Dan akhirnya gue mencapai puncaknya disusul teriakan Dewi yang keras. Yang gue rasa kalo ada orang di depan kamar gue pasti akan berhenti dan terbayang akan apa yang terjadi di dalam kamar gue. He he he he, emangnya gue pikirin orang lain mau pengen ikutan. Pagi itu gue melakukannya sampai 3 kali sama Dewi, hingga gue baru bangun sekitar jam 12 siang, itu juga karena udah kelaparan. Gue pesen makan di dalam kamar untu berdua, karena badan masih terasa pegel2. Selesai makan Dewi pulang dan waktu dia mau gue kasih uang taksi, dia bilang udah mas jangan, sebab katanya dia sangat menikmati make love sama gue. Tapi gue tetep masukin uangnya ke tas Dewi, maklum gue nggak mau nanti si Dewi jadi ada ikatan sama gue. (Ini juga diajarin sama yang senior2, katanya kalo sampe make love bukan sama "yayangnya sendiri", musti dikasih uang taksi apapun kejadiannya) Sepulangnya Dewi gue bingung mau ngapain, eh tiba2 telpon kamar bunyi. "Halo siang" kata gue. "Hi mas ini saya, Tika. Lagi ngapain mas". "Wah masih males-malesan nih, jadi belum ngapa-ngapain". "Tika boleh kesitu mas, pengen bernang". "Boleh aja kesini, saya tungguin ya, eh kamu sama mbak Nita kan". "Iya sama mbak Nita kesitunya, tungguin ya". Begitu telpon gue tutup, eh bunyi lagi tuh telpon. "Halo gila nggak, oke kan" suara Dedi di telpon. "Wah pokoknya gue sih percaya aja deh kalo dengan pak Dedi yang terkenal itu". "Sialan lu, gimana semalem cerita dong". "Ya gitu deh, apanya yang mau diceritain" kata gue. "Okelah kalo mau disimpen sendiri, nanti ketagihan lho sama si Dewi" goda Dedi. "Ya tinggal nambah kan, gitu aja kok repot sih" kata gue lagi. "Siang ini ngapain lu". "Si Tika sama Nita mau kesini, mau bernang katanya" "Ya kalo gitu gue juga kesitu deh". "Oke gue tunggu ya" kata gue sambil menutup gagang telpon.

Setelah dapet telpon dari Tika, gue langsung cepet2
mandi biar keliatan lebih fresh. Tapi terus terang
ternyata setelah mandi gue masih tetap ngantuk dan
letih, mungkin ya karena habis kerja keras semaleman.

Baru gue mulai ketiduran lagi di tempat tidur, tiba2
bel kamar ada yang mencet.
"Mas Boy, Tika ini" gue denger teriakannya dari luar
pintu.
Gue segera membukakan pintu, dan waktu gue buka pintu.
Gue liat cewek yang sama sekali lain dari yang udah
gue liat tadi malem.

Tika pakai celana pendek biru tua, pakai swimsuit
warna hitam yang ditutupi oleh kemeja kembang2 dengan
kancing yang tidak dikaitkan sama sekali. Sehingga
jelas terlihat tonjolan payudara Tika yang padat di
balik baju renangnya. Rambutnya terurai pajang sebahu,
dan wajahnya begitu ayu walaupun tanpa make-up
sedikitpun.

"Mas kok kaget gitu ngeliat saya, memangnya kenapa ?"
tanya Tika.
"Nggak apa2 hanya saja kamu kok lain sekali dari tadi
malem".
"Kenapa ? siang ini Tika terlihat jelek ya karena
nggak pake make-up".
"Wah sebaliknya malah, kamu keliatan sangat alami dan
ayu walaupun tanpa make-up, saya bilang sih kamu lebih
cantik dibanding tadi malam".
"Wow thank you mas, I'm flattered".
"Mana mbak Nita, kok nggak ikut"
"Dia nanti nyusul kok, ya udah ya, Tika tarok baju di
kamar mas, dan pinjam handuk ya"
"Please my dear, ambil aja yang kamu perlu" kata gue
sambil terus melihat badannya yang aduh duh duh.

Tika berenang nggak setop-setop, mondar-mandir.
Sayangnya kolam renang di Sherato Bandung ini nggak
terlalu besar. Sementara gue duduk di bawah salah satu
meja berpayung di pinggir kolam, sambil terus
membayangkan badan Tika yang semakin jelas terlihat
karena baju berenangnya yang berwarna hitam dan basah.
Akhirnya setelah sekitar 30 menit berenang bagaikan
ikan tanpa henti, Tika naik dan menuju ke meja dimana
gue duduk.
Terlihat payudaranya menerawang tembus melalui baju
berenangnya yang basah, dan pahanya yang mulus tanpa
selulit terlihat gamblang, karena baju bernenangnya
yang berpotongan tinggi di bagian pangkal paha.

"Nggak minat mas untuk berenang, enak lho seger
banget. Apalagi matahari terik begini".
"Nggak deh, saya masih ngantuk banget"
"Kalo gitu balik ke kamar yuk"

Di kamar si Tika mandi dan gue nonton tv bengong
sambil nunggu mana Dedi dan Nita kok nggak nongol2.
"Mas tolong dong tas Tika ketinggalan di atas tempat
tidur" teriak Tika dari balik pintu kamar mandi yang
terbuka sedikit.
"Oke tunggu bentar" kata gue sambil membawakan tasnya
menuju ke kamar mandi.
"Tik ini tasnya" teriak gue sambil mengetuk pintu
kamar mandi.
"Iya mas, tolong dong taruh di dalam aja" sayup2 gue
denger suara Tika memberikan aba2.

Gue langsung masuk untuk meletakkan tas berisi baju
dan perlengkapan milik Tika.
Tepat saat itu,Tika keluar dari ruang kaca es tempat
shower tanpa sehelai benangpun menutupi badannya.
"Eh mas kok .."
"Sorry sorry ya" kata gue memotong kalimat Tika.
Langsujng Tika menyambar handuk yang tergantung di
dinding untuk menutupi badannya.
"It's okay mas, saya yang suruh mas masuk kan" kata si
Tika memberikan pengertian.
"Maaf ya tapi Tik tapi pokoknya wah banget deh kamu".
"Hayo ngaco ah, udah sana keluar".

Waktu gue keluar kamar mandi, gue lebih kaget lagi
bagaikan kena setrum 10.000 volt. Karena ternyata Nita
udah lagi di koridor pintu kamar gue dengan muka agak
masam.
"Eh kamu udah dateng ya, kok bisa buka pintunya".
"Iya emang nggak terlalu tertutup jadi saya bisa
masuk".
"Ayo duduk Nit"
"Iya entar aku mau ngomong dulu sama Tika" kata Nita
yang terus masuk ke kamar mandi dan menutup pintunya.
Dan gue dengar sepertinya mereka berdua sedang
berantem, karena suaranya terdengar meninggi dan agak
keras, tapi nggak jelas apa yang dibicarakan. Mungkin
gara2 gue baru aja keluar dari kamar mandi padahal
adiknya masih di dalam dan Nita mergokin.
Ah gitu aja kok repot gue mikirnya, apapun yang
terjadi nothing to lose deh.

"Wayooo embak tuh yang gitu" gue denger suara Tika pas
dia keluar kamar mandi.
"Eh Tika, ..Tika sini dulu, mbak masih mau bicara".
"Bodo ah, mas Boy Tika pulang dulu ya, trims boleh
berenang, sampe nanti bye" kata Tika lalu ngeloyor
keluar kamar gue.
"Kenapa sih kalian kok berdebat, aku kan denger
disini".
"Oh kamu denger ya, yeah it's not your fault tapi saya
harus kasih tau dia supaya jangan bebas2 sama cowoq"
kata Nita.
"Eh kamu kok strict banget sih, tadi kan saya dan Tika
nggak ngapa-ngapain non. Nggak usah dimarahin dong
dia" kata gue lagi.
"Lho kamu malah belain adikku, memang sebenernya ada
apa mas. Baru tadi malem kamu minta saya untuk bisa
jadi pacar kamu, kok sepertinya kamu siang ini berubah
halauan. Saya sih nggak apa2, yang penting kalo kamu
sampai seneng sama Tika, tolong jangan mainin dia. Itu
aja permintaanku" omel Nita sambil menarik mukanya.

Wah gue kok jadi BeTe (kalo kata anak pergaulan
sekarang), padahal gue belum berbuat apa2. Sial nih
ceweq, emangnya dia satu2nya yang paling cakep.
Ah tapi gue pilih diem aja, daripada ngebalesin kayak
orang cerewet.
Buru2 gue berdiri dan menghampiri Nita sambil membelai
pundaknya.
"Nit, udahlah kok jadi temperamental begitu sih. Saya
ini bener2 nggak ngapa-ngapain, kok jadi ikut kena
omelan kamu, yuk mending kita keluar aja kemana gitu,
makan batagor kek atau minum es dimana yuk" ajak gue
untuk menetralkan suasana.

Langsung gue gandeng Nita utk meninggalkan kamar, eh
ternyata di lobby hotel ketemu Dedi yang baru aja
dateng. Terus kita akhirnya jajan ke Gelael di Dago
bertigaan.
Pendek kata di Bandung kali itu gue bisa lebih deket
dgn Nita tapi tetep aja ini ceweq bener2 susah banget
dideketinnya. Dan perseteruan antara Nita dan Tika
ternyata tidak habis di hari itu saja, karena ternyata
ada perang dingin diantara mereka. Gue tau ini karena
sejak itu Tika sering telpon gue di Jakarta, tapi kalo
gue telpon empoknya nggak pernah dia cerita sedikitpun
ttg adiknya yang sedang perang dingin sama dia.

Satu minggu kemudian, sekitar jam 6 sore gue lagi
pusing di kantor mikirin kerjaan yang belum dibayar
sama client ketika satpam telpon dari bawah.
"Pak ada yang mau ketemu sama bapak, katanya udah
kenal".
"Siapa pak Min orangnya, dari perusahaan mana".
"Oh bukan perusahaan pak, perempuan kok".
"Ya sudah anterin ke atas pak".

Siapa lagi ada ceweq ke kantor gue udah hampir malem
gini.
Tok .. tok .. tok pintu kamar gue diketok, "ya masuk".
"Hi mas, being busy all the time aren't you"
"Kamu toh Tik, kok nggak bilang2 mau ke Jakarta"
"Ya mau kasih surprise ke mas Boy".
"Sukses kamu kalo mau kasih surprise, karena saya
memang bener2 kaget kamu mau ke kantor saya".
"Mas lagi sibuk ya, apa saya ganggu atau saya pulang
aja deh abis keliatannya mas Boy lagi suntuk gitu
sih".
"Iya emang lagi pusing mikirin kerjaan, tapi ada kamu
saya langsung berdebar-debar deh jantungnya, terus
rasanya seger lagi akibatnya".
"Ala mak gue tersanjung nih mas dengernya, eh kita
nggak usah ngomong saya kamu boleh nggak mas. Habis
saya terbiasa bebas dan rileks, tapi sama mbak Nita
disuruh ngomong saya kamu kalo ke mas Boy"
"Boleh kamu mau ngomong gue lu, mau apa juga boleh kok
kalo buat Tika".
"Duh .. duh .. duuuh ngerayu nih, eh bener ya boleh
minta apa aja. Sebab terus terang Tika lagi resah nih
mas"
"Resah apa sih non, udah kayak orang sibuk aja pake
resah".

Ternyata Tika dengan wajahnya yang terlihat jail serta
ayu berjalan menghampiri gue di balik meja kerja gue.
Dan Tika langsung menjatuhkan badannya di pangkuan
gue.
"Nah yang Tika minta adalah Tika pengen sekali cium
mas Boy, terus terang sejak malam pertama ketemu mas
Boy waktu pergi sama mbak Nita ke ultah di Glosis,
Tika udah langsung terpesona lho"
"Wah ampun deh, gue dirayu sama ceweq cantik, ya mana
tahan dong".

Tanpa memberikan jeda sedikitpun, Tika langsung
mencium bibir gue, sampe gue kaget dan nggak bisa
napas. Tapi ya masak menolak durian runtuh, jadi gue
sambut ciuman Tika yang ganas itu.
Tika menciumi bibir, muka, dan leher gue bagaikan
orang kehausan di padang pasir dan menemukan air.
Sambil mendesah-desah Tika bilang, "mas sorry ya, gue
memang agak hyper sebenernya, eh tau nggak mas, Tika
kan nggak pake celana dalme lho saat ini".
Selesai mengatakan itu, Tika mengangkat roknya yang
gombrong dan menunggangi paha gue. Terlihat rambut2
kemaluan Tika yang halus dan tertata rapih sekali dari
antara kancing roknya yang menerawang.

Kancing baju gue langsung dibuka oleh Tika dan dada
gue diciumi bagaikan tiada hari esok lagi. Terdengar
desahan nafas Tika semakin menggebu-gebu.
Sambil terus menciumi dada gue, tangan kanan Tika
merogoh kemaluannya dari belahan roknya sendiri dan
mulai memainkan jari jemarinya untuk masturbasi.
Gue saking kagetnya udah nggak kepikir untuk meraba
atau membalas tindakan Tika atas diri gue, tapi batang
gue terasa udah langsung melesat tegang.
Kemudian Tika mulai melepaskan ikat pinggang gue dan
menurunkan ritsleting celana gue untuk meraih batang
gue yang sudah tegang itu.
Langsung dihisapnya batang gue dan dikocoknya dengan
tangan kirinya, sementar tangan kanan Tika memainkan
clitnya sambil menggoyang-goyangkan pinggulnya
menikmati gesekan dan rabaan jari2nya sendiri.

"Ehmmpppfff hheeeehhhh" gue terengah menikmati hisapan
dan permainan lidah Tika di ujung batang gue.
Tuuuut, tuuuut, tiba2 telpon di meja gue bunyi.
"Mas jangan angkat dong please, I can't wait no
longer, please" kata Tika memelas.
"Sebentar aja ya non, takutnya ada urusan penting"
kata gue masih terengah-engah karena sangat exciting
atas apa yang dilakukan Tika.

"Hallo"
"Mas ini Nita, adikku ada di kantor mas ya".
"Emmmm nggak tuh memangnya kenapa Nit".
"Alah udah deh nggak usah ngibul, tadi kan aku lewat
depan kantormu, dan ada mobilnya disitu"
"Eh .. oh . mmmmm, tadi memang dia kesini tapi hanya
titip mobil aja katanya mau ke mana gitu".
"Yang bener lah mas, aku kan tau gimana kelakuan
adikku".
"Bener tadi dia titip mobil, tapi sekarang ya aku
nggak tau dia dimana".
"Oh ya udah kalo gitu, nanti kalo ketemu bilangin kalo
dia dicari sama ayah".
"Oke Nit bye" kata gue menyudahi telpon dari Nita.

"Tuh kan apa gue bilang jangan diangkat lah".
"Iya tapi kan saya pikir urusan kerjaan".
"Well wahtever happening, let's continue" kata Tika
sambil langsung melanjutkan hisapannya di batang gue
yang agak meleyot karena shock dapet telpon dari kakak
si Tika.
Tedengar nafas Tika semakin memburu, dan dengan tiba2
dia mengangkat mukanya dan segera lompat duduk di atas
paha gue. Dengan tangan kirinya, dipegang batang gue
dan diarahkan menuju vaginanya yang sudah basah.

"Uuuuhhh feels so good, uuuuuh mas batang lu kok
panjang banget ya, uuuuuuh gile deh, ahhhh asik banget
deh, nggak salah deh dapet barangnya mas"
"Oh .. oh.. oh.. please hold my breast, yeah crush it
mas, crush it hard" kata Tika memberikan aba2 ke gue.
Wah gue semakin terkaget-kaget, nggak nyangka Tika
yang ayu bisa begitu buas saat make love.
Tanpa membuang waktu, gue langsung selipkan kedua
tangan gue dari balik baju Tika yang belum sempat
dibuka. Walaupun ada bra yang masih dikenakan, gue
remas dan belai payudara Tika yang memang sangat
kenyal.
Dengan gerakan yang fantastis dan menggebu-gebu, Tika
menunggangi batang gue dengan kecepatan sangat tinggi.
"Uuuuhhhh Tik kamu enak sekali deh lubangnya, kenceng
banget Tik, uuuuh kayaknya gue nggak tahan deh".
"Aduuuh tunggu dong jangan keluar dulu, saya belum
apa2 nih" kata Tika sambil melambatkan gerakan
pinggulnya.

Dicabutnya batang gue dari vaginanya, lalu dengan
kedua tangannya, Tika mulai memijat-mijat sekitar
pangkal paha gue, dan sekitar pangkal batang.
"Gimana mas, udah rileks kan, masih mau keluar nggak"
tanya Tika kayak seorang derigen konser.
Lalu Tika kembali menghisap batang gue dan mengocok
dengan kedua tangannya.
"Mas I need your favor" kata Tika sambil mengeluarkan
K-Y jelly merek Johnson dari tasnya.
"Apa ini Tik" tanya gue pura-pura nggak tau.
"Please put it with your finger, please but finger
fuck me slowly".

Gue ambil secukupnya lalu gue oleskan di sekitar
lubang pembuangan Tika. Tika mengambil posisi menunduk
ke meja gue, lalu dengan perlahan gue oleskan jari2
gue disekitar lubang itu.
"Ohhhhh feels fucking great, uuuuuuhhh, terus mas,
ooooooh cepetan dikit mas", terlihat tangannya
memainkan clitnya sendiri dan memasukkan dua buah
jarinya ke dalam vaginanya.
Setelah agak sesaat, Tika mulai meminta untuk
memasukkan batang gue. Terus terang walaupun gue tau
banyak dari bacaan ilmiah tentang fucking in the ass,
tapi belum pernah sekalipun gue melakukannya.
Tapi kenapa nggak gue coba aja, jadi langsung gue
arahkan ke lubang yang sudah di latih menggunakan
batang jari gue yang lebih kecil.
Akhrinya walaupun dengan agak sulit, gue berhasil
masuk ke dalamnya. Wah bener2 ketat, tapi kayaknya gue
sih nggak pengen lagi deh nyobain yang satu ini.
Mungkin kalo mabok berat ya nggak opo-opo.

Malam itu gue dan Tika setelah selesai make love atau
fucking atau apalah namanya, karena terus terang gue
juga masih ngawang-ngawang dengan kejadian itu. Antara
manis, sadis, dan yang lainnya bercampur aduk. Gue
jadi jatuh hati dan iba dengan kebiasaan Tika yang
diceritakan semuanya ke gue waktu kita makan sate ayam
di mobil di jalan Sabang.
Rupanya Tika mempunyai pengalaman buruk waktu kecil,
dia sering melihat ayahnya main serong dengan
perempuan lain. Dan Tika mengalami depresi mental dan
kekecewaan secara bawah sadar, yang muncul dengan
bentuk selalu ketagihan.
Tika bilang kalo dia sedang horny, keluar keringet
dingin dan berdebar-debar, tidak bisa konsentrasi dan
agak temperamental, jadi Tika bisa saja ketemu cowoq
langsung diajak ngamar kalo memang lagi kambuh. Tapi
hampir semua cowoq malah memanfaatkan, nggak cowoq
Indonesia, nggak bule nggak Asia.

Selesai makan gue anter Tika mengambil mobilnya di
kantor gue lagi.
"Mas, bener ya tolongin Tika. Mas Boy baik sekali sama
Tika. Terus kapan kita ketemu lagi mas".
"Ya nanti kan kita bisa telpon2an, yang penting kamu
harus selalu coba ingat kalo lagi kambuh. Bahwa saya
selalu siap bantu kamu, inget kalo masih ada orang
lain yang mau tolong kamu. Tik, mas sayang kamu, jaga
diri ya".
Tika mengecup bibir gue dan masuk ke mobilnya.

Setelah Tika pergi, gue masuk mobil dan dalam
perjalanan gue merenung akan apa yang baru aja gue
alamin. Gue pengen nolongin Tika, tapi berarti
konsekuensinya gue harus jadi cowoqnya, atau gue
nolongin sebagai teman, tapi kemungkinan agak sulit
untuk bisa sembuhnya

Setelah kejadian malam itu, gue dan Tika masih
beberapa kali ketemu dan melakukan kegiatan make love.
Yang selanjutnya memang make love, karena dengan rasa
sayang dan nggak brutal banget. Tapi setelah itu Tika
kembali ke Inggris dan gue denger dari Nita, yang juga
nggak berhasil gue pacarin, bahwa Tika memutuskan
untuk tetap tinggal di negaranya si Lady Di almarhum.

Adik Sepupuku


Oke Mulai Ya?.. Waktu itu tahun 1996 bulan September, aku baru saja pulang dari KKN di desa di daerah Kabupaten Blora (Sekarang masuk Kabupaten Cepu), dua ha ri setelah sampai dirumah .. ada telepon dari salah satu sepupuku, kata nya dia sedang Study Tour ke kotaku. Sepupuku ini masih sekolah di SMUK di daerah Madiun (edit Lagi), sebenarnya aku belum pernah ketemu langsung sama dia.. Wiro jangan heran ya.. dia sepupu jauh sekali. Sepupuku ini baru sempet ketemu Ortu ama kakakku saja sewaktu mereka pergi ke daerah asal sepupuku di Jawa Timur. Nah waktu dia Study Tour ke kotaku.. dia pengen mampir dan nginap di rumahku, trus dia minta dijemput di depan Bank Indonesia di deket Jalan yang jadi trade marknya Kotaku. So.. aku bareng kakakku njemput dia, Jam 4.25 sore aku sampai di depan BI .. mobil aku parkir lalu aku bareng kakakku sambil bawa dua payung menghampiri bus bus yang diparkir di depan BI, agak lama juga aku mencari sepupuku ini, maklum aku belum pernah ketemu dia dan kakakku sendiri agak lupa lupa inget sama wajahnya. setelah 5 menitan akhirnya ketemu juga. Seterusnya kita pulang ke rumahku, dia seneng banget bisa ketemu denganku ... dan rencana mau nginep 1 hari dirubah jadi 2 hari. Sepupuku ini nggak punya saudara laki laki, jadi dia ketemu aku seneng banget dan nganggep aku kayak kakak kandungnya. se lama dia nginap di rumah dia selalu pengen deket sama aku terus... aku sih nganggep biasa biasa aja dan nggak ada pikiran lain lain. Tiba waktu dia mau pulang.. dia mau pulang sendirian, ortu ku sepertinya nggak tega nglepas dia pulang sendirian, akhirnya ya aku disuruh nganter dia pulang ke Jawa Timur.., padahal waktu itu aku sedang berobat jalan.. aku mengidap alergi serpihan kulit manusia ( aneh ya ? aku aja dulu nggak percaya... ) aku harus dateng ke dokter pribadiku tiap hari selasa dan jumat buat disuntik... tapi nggak papa aku pikir nanti kalo udah sampe sana aku langsung pulang aja pikirku. Jadilah aku ngantar dia pulang ke Jatim.. ..O iya sebelum telat (apa emang udah telat?) namaku Padi (fake) dan nama sepupuku Ana (fake juga) Dijalan kami ngobrol ngobrol tentang daerah asalnya yang ternyata ada di kawasan pantai utara Jatim..sorry ya aku lupa nama daerahnya swear aku lupa tenan.., Kita mampir ke Kota Madiun dulu.. katanya dia mau ambil baju bajunya mau dibawa sekalian buat dicuci dirumah katanya.. Sampai di Madiun kira kira pukul 5.00 sore.. trus kita menuju tempat kostnya yang sederhana di komplek Akabri (namanya Lupa lagi) kelar urusan di Madiun , kita langsung cabut lagi nerusin perjalanan. Aku tanya dia.. Eh An dari sini sampai kotamu berapa lama sih? .. 'ya mungkin kira kira 8 jam Mas' .. gitu katanya.. dalam hati aku berpikir wah bakalan capek dijalan nih.. sialan batinku.. waktu berlalu , kira kira pukul 9 malam kami masih ada diatas bus jurusan kotanya. Malam itu aku lihat sangat dingin, apalagi ditambah tiupan angin yang kencang banget. Didalam bis yang lumayan penuh itu aku duduk di kursi nomor 2 dari belakang jejer sama si Ana. Pintu bus yang ada di sebelah kanan ku ternyata nggak bisa di tutup soalnya kuncinya rusak kata kernetnya. Si Ana yang merasa kedinginan kena tiupan angin bingung mau gimana.. dia gak bawa jacket atau sweater buat penghangat sedangkan aku sendiri gak masalah.. trus aku tawarin dia buat pindah tempat duduk di sebelah kananku, yah lumayan dia terlindung dari angin oleh badanku. sekitar 10 menit kedepan dia bilang katanya dia merasa mengantuk, aku tawarkan dia untuk tidur aja di pangkuanku. Dia mau.. trus dia rebahkan kepalanya di pahaku.., waktu itu aku sebenarnya agak kawatir sama penumpang lainnya.. jangan jangan ada yang berpikiran macam macam tentang kami, meskipun begitu aku akhirnya memutuskan untuk cuek aja. Si Ana dengan cepat tertidur dengan pulasnya, tangan ku aku taruh di atas punggungnya biar dia merasa lebih hangat. (tahu nggak wiro... tawaranku buat tidur di pahaku ternyata berbekas sekali dihati sepupuku ini, sepertinya dia merasa ada sesuatu yang lain yang dirasakannya setelah dia merebahkan kepalanya di pahaku, ya mungkin karena dia masih anak SMU yang belum pernah merasakan kasih sayang dari seorang cowok, tapi kok ya kebetulan sama kakak sepupunya sendiri malahan.) Tidak terasa bus telah memasuki terminal dikotanya.. waktu itu jam 1.00 pagi. Kami langsung mencari becak untuk pulang ke rumahnya, sampai dirumahnya yang sederhana (Bapaknya kerja jadi Sipir penjara dan ibunya Guru SD) aku langsung disambut oleh Omku .. kami ngobrol ngobrol sejenak sambil nonton MTV, tidak lama kemudian Omku minta diri untuk tidur ..aku persilakan Omku untuk tidur.. aku sendirian yang belum merasa mengantuk meneruskan melihat tivi.. Si Ana sendiri ada di kamarnya sedang ngobrol sama adiknya.. kira kira 5 menitan aku dengar ada orang datang masuk ke ruang tivi dimana aku berada.. ternyata Ana .. , aku tanya dia ' Lho An kamu nggak tidur?, kan udah malem bahkan pagi nih!'' lah mas sendiri gimana kok nggak tidur juga? ' .. ' mas kan udah biasa melek sampai pagi lagian acaranya bagus nih MTV music Awards ' .. ' iya deh ... tapi Ana boleh nemenin Mas nggak? "... ' boleh aja asal bikinin Mas .. kopi panas dong...' 'Ih.. Mas curang.. Oke deh Ana buatin' ... terus dia beranjak pergi ke dapur untuk bikin kopi buatku... waktu dia jalan ke dapur dia melewati ruangan makan yang gelap sedangkan ruang dapurnya sendiri dibiarkan terang soalnya Omku orangnya doyan makan jadi kalo malam dia sering ke dapur buat cari makanan gitu.. waktu dia lewat kamar makan yang kebetulan bisa terlihat dari tempat dudukku aku agak kaget soalnya aku liat baju dasternya kelihatan menerawang terkena cahaya dari dapur. Si Ana ini sebenarnya manis dan cantik malahan, bodynya agak gemuk tinggi sekitar 158 ukuran dadanya berapa ya? nggak tau.. kulitnya sawo matang dan yang paling menarik adalah matanya yang khas Cewek Jawa tidak besar juga tidak kecil..> Sekilas aku lihat bentuk tubuhnya waktu dia melewati ruang makan.. aku merasa agak degdegan soalnya aku kan laki laki.. jadi liat yang kayak gitu kan ya gimana gitu... Selesai dia bikin kopi segera dia menuju ke arahku trus dia bergabung nonton MTV.. sejenak aku lupa akan kejadian yang mendebarkan tadi (menurutku lumayan mendebar kan lho) kita ngobrol ngobrol sambil ngomentarin pemenang pemenang yang sedang diumumkan di tivi.. Tahu tahu dia nyeletuk.. 'Mas tadi enak lho tiduran di pangkuannya Mas..' ... 'kenapa emangnya? mau lagi... ya sini deket deket Mas..' kataku.. ' oke deh!' lalu dia mendekat ke arahku dan merebahkan kepalanya di pahaku lagi... nah sekarang aku mulai berpikiran macem macem nih... soalnya kan dia cuman pake daster and di dalam daster nya cuman ada CD sama Bra aja... hihihhi... ya mau nggak mau batangku mulai bereaksi pelan pelan ... tapi dia nggak tau..., masih sekitar 10 menitan kami ngobrol ngobrol... tanganku aku taruh di atas pinggulnya.. dan aku rasa dia nggak keberatan . Lama lama kayaknya dia mengantuk dan mulai ngaco kalo njawab pertanyaan atao komentarku... trus aku bilang ama dia 'An geser dikit dong soalnya pahaku kesemutan nih! ntar ganti pake bantal aja yah...?' ... trus aku angkat kepalanya aku pindahin dia ke bantal yang ada di sofa.. sedangkan kakinya aku angkat ke atas pahaku. .. Singkat cerita dia udah tidur dengan pulesss... and di pikiranku mulai keluar pikiran iseng .. hehehe.. tanganku aku rabakan di kakinya.. . sambil pura pura memijit... dari bawah pelan pelan naik keatas, terus turun lagi naik lagi... lama lama aku mijitnya terlalu naik sampai hampir menyentuh pangkal pahanya.. eh dia terbangun ... 'ngapain Mas? ' ... 'eh.. nnnggak kok cuman mijitin, kan kamu capek barusan naik bus jauh jauh?'... 'mmmm, boleh juga .. tapi mijitnya jangan keras keras ya mas... .. 'oke An..' Nah aku terusin tuh mijitnya.. tapi yang ini mijitnya lain lho.. aku kan sedikit sedikit pernah baca tentang pijatan erotis... hehehehe... aku taruh tangan ku di telapak kakinya trus aku cari simpul yang bisa membang kitkan gairah sex.. ' nah ketemu nih...' batinku.. pelan pelan aku pijit bagian itu sambil tangan ku yang satunya juga memijit mijit paha kanannya.. setengah sadar dia bertanya.. ' Mas kok enak banget sih pijitannya?' .. .. ... 'tenang aja deh yang ini belum apa apa, ntar ada yang lebih hebat...'lama kelamaan dia jadi nggak merasa ngantuk tapi menikmati pijitan pijitan tanganku sambil mengeluarkan suara.. lenguhan yang sangat merangsang... nngggh..... nggghhh... enak loh mas ... agak naik dikit mas.. yang ini lho diatas dengkul... ya.. disitu...terus terus... Aku tahu dia nggak sadar kalau lagi aku kerjain... Lama lama aku liat dia kayaknya mau bangkit dari tidurnya.. trus waktu aku biarin. .. ternyata dia tau tau memelukku dan berusaha mencium bibirku.. aku sendiri menyambut ciumannya dengan bersemangat.. 'wah lha ini nih yang kunanti' batinku.... ciumannya lumayan dahsyat.. sampai lidahnya masuk kemulutku seperti ular .. lidahku sendiri jadi nggak mau kalah menyambut lidahnya yang masuk kemulutku... ( heran juga anak ini kok bisa senekat ini pikirku... dan ternyata kok luarbiasa ciummannya untuk ukuran anak SMU yang belum pernah pacaran) tangannya melingkar di punggungku dan berusaha masuk ke dalam tshirt ku. Gerakan tubuhnya terlihat sekali terbakar oleh rangsangan yang aku berikan melalui pijitan tadi, tubuhnya naik turun sambil sesekali bergoyang kekiri dan kekanan. Lama lama daster yang dia kenakan tertarik keatas oleh karena gerakannya tersebut .. dan tangankupun bisa leluasa untuk memegang pantatnya, dia memakai cd yang tipis berenda ... pelan pelan aku masukkan tangan ku kedalam cdnya dari atas, aku berhasil memegang pantatnya.. wah seketika aku merasakan suatu gelora dalam diriku sepertinya aku sendiri mulai terserang rangsangan yang sangat kuat. Aku pijit pijit pantatnya, sementara kami masih saling berpagut , dia sendiri terlihat sangat menikmati pijitan tanganku pada pantatnya... Lalu aku mulai menaikkan tanganku berusaha untuk membuka dasternya, tanpa hambatan aku berhasil menaikkan dasternya sampai kebagian leher , aku dorong dia pelan pelan kebelakang... dia berusaha untuk tetap memelukku... aku berbisik padanya ..'An.. tolong kamu mundur sebentar, aku tolong kamu nglepasin dastermu'. .. dia mengangguk pelan.. lalu aku buka dasternya ...aku lihat tubuhnya yang mulus hanya ditutupi beha dan cd saja... 'An gimana kalo semuanya aku buka...?' ... ternyata ia mengangguk mengiyakan... 'silakan Mas' ... aku buka pelan pelan branya.... sambil aku belai dua bukit didadanya dengan lembut.. 'ehm ...Mas... Ana sayang sama mas... ' ... aku nggak menjawab perkataannya.lalu aku dekatkan wajahku ke toketnya dan mulai mengulum ngulum pucuk bukitnya... dia terlihat sangat menikmati perlakuan ku tersebut, matanya terlihat sayu dan sepertinya mengharap yang lebih dari sekedar di kulum pucuk bukitnya.
Aku menengok kearah Jam dinding yang terletak diatas pintu, jarum menunjukkan pukul 12.08 malam. Aku sempat berpikir... sebenarnya bahaya kalau tiba-tiba Om atau Tanteku memergoki kami yang sedang asik disini. Sekejap aku memutar otak, aku lalu berbisik ketelinga Ana.. 'An.. kita pindah ke kamarku aja yah?'.. Dia tersentak mendengar bisikanku. Aku sendiri kaget, apaan nih!? Kok jadi medadak berubah?. Aku rasakan ternyata Ana sepertinya tersadar atas apa yang sedang diperbuatnya ...., Dia buru-buru menyambar pakaiannya dan berusaha lari menuju kamarnya. Cepat sekali kejadian itu berlalu, aku sendiri tidak sempat melakukan apa-apa, aku cuma melongo kayak Mandra diputus Munaroh. Gile... Well pembaca.. tahu sendiri kan? lagi enak enak bercumbu, gak tahunya putus ditengah jalan. Tapi aku sendiri maklum, sebenarnya Ana adalah anak yang taat beribadah, so... aku yakin yang barusan aku alami sebenarnya dia melakukannya dibawah sadar. Paginya aku bangun sekitar pukul 9.00, ternyata aku semalem ketiduran di depan teve. Aku ngucek ucek mataku sambil cari-cari dimana ya kacamataku, agak lama aku cari tetep gak ada. 'Mana ya?' aku bergumam pelan, kebetulan Tante yang berjalan melewati ruang teve menuju dapur mendengar gumam-anku. 'Cari apa Di?' ... 'Tante liat kacamata Padi nggak?' .. 'Nggak tu.. mungkin jatuh dibawah meja, coba cari lagi' .. sambil dia berjalan menuju kearahku ingin membantu mencari. Dicari cari lamaaaaaaa, tetep gak ketemu. 'Yep.. nanti dicari lagi deh Tante.. biar Padi mandi dulu.' kataku.. 'Okelah, nanti Tante bantu lagi carinya'...'Oke tante' sahutku. Aku bergegas menuju kekamarku, mengambil peralatan mandiku. Kamarku terletak disebelah kamar Ana, sempet aku lihat dari celah kamar yang nggak tertutup semua.. Ana masih kelihatan pulas tidurnya. Mungkin dia gak bisa tidur setelah ke- jadian tadi malam. Habis mandi aku menuju ke ruang teve lagi untuk mencari kacamataku yang masih sembunyi. Ternyata tante sudah ada disana sedang nonton teve. Aku tanya ke tante.. 'Ketemu nggak kacamatanya Tante?' 'nggak tuh Di.. udah tante cari dimana-mana gak ada, sampai-sampai seka- lian tante ngebersihin ruang ini deh.' 'Waduh... gimana nih... susah deh' Aku kan gak bisa baca kalo gak pake kacamata, pikirku. Ya apa mau dikata, kalo lagi apes gini deh jadinya. Pukul 9.30 aku liat kamar ana sudah terbuka, beberapa menit kemudian Reni (ini nama adiknya) gabung dengan kami di ruang tivi sambil membawa nampan berisi 4 gelas teh. Aku tanya dia... 'Kok cuman empat gelasnya Ren?' 'Ooo, Papa kan udah berangkat kerja mas, jadi Reni bikinnya cuman 4' 'Gitu ya?' sahutku. Kita lalu ngobrol ngomongin keadaan Kota Tuban (buat yang udah baca serial pertama,... Akhirnya aku inget nama kotanya hehehehe!) trus tau tau si Reni nanya ke tante.. ' ma.. kacamata yang dikamar Reni itu punya siapa sih? ... Eit! lha ini dia nih si kacamata.. ternyata ngumpet disana. spontan aku nyahut 'heh! itu pasti kacamataku' 'he'eh.. itu pasti kacamatanya Mas Padi, Ren!' sahut tante, 'Sana cepet ambilin!' Reni lalu berdiri dan mesuk kamar buat ngambil kacamataku. Aku berpikir, mungkin kacamataku semalem kesangkut di bajunya Ana kali ya? Sesaat kemudian Reni kembali membawa kacamataku, aku sempet was-was.... moga-moga tante gak curiga kenapa kok kacamataku sampe mampir kesana. Emang ... ternyata dia nggak curiga sama sekali. Pukul 10.00 Tante pamit mau berangkat ke pasar yang gak terlalu jauh jaraknya dari rumahnya, si Reni ikut. Aku ditinggal sendirian, 5 menit waktu berlalu.... aku mulai bosen, trus aku menuju teras depan pengen ngrokok Di teras ternyata ada koran edisi hari itu, aku tertarik untuk membacanya.. aku bolak-balik halamannya, gak ada yang menarik. Bosen lagi deh, ngelamun dah jadinya.... aku teringat kejadian tadi malam. Dalam hati aku berpikir ... sekarang kan di rumah cuman ada aku berdua sama Ana. Wuih! kalo ... hehehe kalo ... misalnya aku iseng gimana ya?.. Oke dah ternyata aku nekat juga... Aku bangkit dari tempat duduk-ku, masuk kedalam... sampai di depan pintu kamarku, aku punya ide... mmmm harusnya pintu depan aku tutup ya trus aku pasangin kaleng krupuk di bagian dalem, biar kalo kebuka dari luar kalengnya kegeser dan bikin suara brisik. Cepet cepet aku balik ke kamar tamu dan melakukan rencanaku. Selesai itu aku balik lagi kamar..., hati hati aku intip kedalam kamarnya Ana .... ternyata dia masih pules tidur. Aku berjing- kat masuk ke kamarnya, pelahan aku duduk disamping tidurnya. Dia tidurnya ngorok pembaca!... aku mau tertawa waktu itu, tapi aku tahan hihihi takut dia bangun. Dengan cuman diterangi lampu baca (kamarnya gak ada cendelanya) aku pandangin wajahnya, lama 5 menitan aku pandangin dia... makin lama makin manis kayaknya (gile ya .. ama adek sepupu kok kayak gitu?) tapi pikirku.. biarin aja lah... iseng iseng berhadiah. Trus aku mulai mencoba mengelus rambutnya, pelan tapi pasti.... dia gak bereaksi... dia tidurnya brukut lho pembaca(pake selimutnya ampe nutupin leher man!--- itu namanya brukut) So... aku berusaha membuka selimutnya pelahan, aku tarik kebawah ... and dia tetep nggak bereaksi. Aku masukkan tanganku kedalam selimutnya... berusaha cari payudaranya... hihihihi nakal ya?.....gak susah kok.. tanganku udah memegang payudaranya, tapi masih terhalang dasternya, Eit! nanti dulu... ternyata dia gak pake Beha! berarti semalem dia gak pake behanya lagi dong, wah asik nih... lalu aku masukkan tangan ku melalui lobang diantara kancing dasternya, nggak susah juga... tanganku udah memegang daging empuk dengan tonjolan di puncaknya.... Ana menggeliat, agak keras nggeliatnya .. dia terbangun!... mampus gua... Dia melotot sambil tereak... lepasin dong mas... apa-apan nih mas?...Aku gragapan berusaha cari alesan... 'An... kamu gak inget semalem ya?'...'Lupa'in aja Mas!...Ana nggak mau lagi, nggak boleh, ntar dosa mas!' ... 'Tapi Ana semalem udah ngelakuin dosa lho... kenapa nggak sekalian aja?' ... Kali ini dia bener bener marah. Ana teriak teriak nyuruh aku keluar dari kamarnya. Aku nurut aja, untung rumahnya letaknya jauhan ama tetangga, jadi aku nggak takut tereakannya kedengeran tetangganya. Man!... gagal nih ceritanya..., aku akhirnya cuman ngelus elus tititku yang nganggur gak jadi dipake. Aku duduk di ruang teve lagi. Liat Bangkok Jam, lumayan lah buat obat.. liat penyanyi Thailand yang cakep-cakep. sebentar kemudian Ana keluar dari kamarnya, dia menuju kearahku. Aku berusaha cuek, dia lalu duduk di dekatku, katanya...'Mas maapin Ana ya, Ana udah mbentak-mbentak Mas.'.... 'Gak papa An... Mas yang salah'.. ' Sebenarnya Ana sayang sama Mas, tapi kita kan masih sodara, apalagi nanti kalo ketahuan ama Papa-Mama kan bisa berabe Mas!' ...'Ya sudah.. lupain aja An, toh kamu masih muda. Nanti juga pasti ada cowok laen yang lebih pantas buat kamu.' ... 'Iya mas,....Mas..... Ana mau ngasih sesuatu buat mas.' ... 'Apa ,An?' .... 'Liat sini deh mas,' (dia mulai nggak kaku lagi nih) Aku menoleh ke arahnya, tau tau dia mendekatkan bibirnya ke arah bibirku, mmmmmpppphhhhh!... plas! jantungku spontan berdegup keras... kok tau tau nyium sih? pikirku, tapi aku nikmati aja, enak sih. Pertamanya dia cuman mau ngecup saja, tapi aku lingkarkan tanganku di lehernya, dan aku dekap dia. Dengan lembut aku kecup bibirnya, dia nggak berontak ternyata, aku pererat dekapanku... dada kami sudah menempel, aku rasa- kan kalo dia masih belum memakai behanya. Pelan aku belai punggungnya, dasternya yang terbuat dari sutera terasa halus sekali, sensasinya malahan membuat aku jadi makin on saja (coba deh pasangan anda suruh pake lingerie yang bahannya sutera.. ditanggung kalo dielus pasti uenak buanget). Lama kami berciuman dengan posisi itu, akhirnya cape juga aku. Aku lepas pelukanku dan mengakhiri ciuman. Aku bilang sama Ana...'Sini An... Mas pangku,..'.. 'Nggak ah mas...nanti kayak tadi malem deh jadinya...!' ... 'percaya deh, sama Mas... nggak sampe ngelakuin yang nggak nggak kok, okey?'...Dia akhirnya mengalah, mungkin dia masih ada rasa pengen juga ya?... dia juga tahu kalo sekarang kita cuman berdua saja dirumah, So? why not?... Dia duduk di pangkuanku menghadap televisi, tanganku bergerak dengan bebas di dadanya... aku elus dadanya....'An.. Ana nggak marah marah lagi nh?' 'biarin lah mas.. udah terlanjur nih, tapi janji ya jangan kebablasen'... 'okey An!' Dari belakang sambil tanganku membelai payudaranya, aku lihat dia memejamkan matanya menikmati belaian tanganku. Tanganku mengelus payudaranya dengan hati hati, penuh perasaan aku membelainya, aku sendiri memejamkan mataku jadinya. Pelan tapi pasti, tanganku bergerak turun menuju perutnya... agak dekat dengan V-nya aku gunakan kuku jariku yang agak panjang untuk membangkitkan rangsangan di perutnya, Aku lirik dia, terlihat dia menahan perutnya dengan mebuat kaku daerah itu. Dia menikmati perbuatanku, pelahan dasternya aku tarik keatas Dia diam saja, ujung dasternya sudah sampai kepahanya.... sedikit lagi pasti aku bisa meraih celanadalamnya. Akhirnya sampai juga, ... CD nya sudah tidak tertutup lagi, sekilas aku liat bercak basah di ujung V-nya. Gak berpikir lama aku pindah tanganku kesana, tanganku merasakan memang didaerah itu sudah basah. Aku simpulkan pasti dia udah terangsang berat nih... lalu aku selipkan tanganku kedalam cdnya, but dia kali ini menahan tanganku supaya nggak masuk kesana. Aku urungkan niatku untuk itu, tanganku cuman menggosok-gosok dari luar saja. Kemudian terlihat dia mengeluarkan lenguhan dan badannya menegang, seperti menahan sesuatu...... orgasme !... lalu badannya melemas lunglai di pelukanku. Tanganku yang masih berada di selangkangannya merasakan kalau cdnya bertambah basah. Aku putuskan aku nggak berbuat yang lebih deh, aku bilang sama Ana.... 'An ... kamu sekarang mandi saja ya?.. kayaknya kamu bau deh'... 'sialan ... he'eh deh Ana mandi, makasih ya Mas... Ana udah dikasih pelajaran sama Mas.' 'Sama-sama An.'. Aku nggak merasa nyesel, nggak dapet seperti yang aku bayangkan. Yah, lumayan lah bisa ngeraba-raba kan?. Ana lalu berdiri mau menuju kamar mandi, sebelum dia pergi dia menoleh kearahku lalu menunduk dan menciumku sebentar. Aku belaikan tanganku ke dadanya dan V-nya. Dia tersenyum memandangku, lalu bergegas menuju kamar mandi. Saat dia menutup kamar mandi aku sempat dengar langkah kaki berlari menjauh dari arah pintu ruang tamu... Aku cepat cepat menuju ruang tamu pengen tahu siapa. Sempat aku lihat warna bajunya.... biru seperti yang dipake Reni... (mungkinkah?)... Aku balik ke ruang teve, sambil menebak nebak... apa iya.. tadi itu si Reni trus kalo bener, berarti dia tahu dong kita lagi ngapain... Waduh, terlalu serius sih tadi... jadinya begini deh. Kurang lebih 20 menitan Tante sama Reni datang dari pasar, Tante katanya mau masak Sop buntut ama Rujak cingur... Siang jam 12.30 Ana mengajakku untuk makan, saat makan Reni kelihatan agak canggung melihatku... pikiranku lalu menghubungkan dengan peristiwa yang tadi aku alami, berarti tadi memang benar Reni pikirku. Kami tidak bicara banyak saat di meja makan. Akhirnya sorepun tiba, Omku sudah datang sejak jam 3.00 tadi, aku lewatkan seharian dengan bermain playstation dengan Ana, sedangkan Reni dari tadi berada didalam kamar....nggak tahu lagi ngapain dia, betah- betahnya didalam kamar terus. Tante sendiri ke rumah tetangga ngebantuin masak, kebetulan tetangga ada yang sedang punya hajat. Jam 8.00 malam aku baca-baca majalah di ruang tamu, Ana sama Reni di ruang teve nonton HBO, gak tau apa filmnya. Tante udah tidur di kamar belakang, ke capekan mbantu tetangga. Si-Om malem ini dapet tugas jaga malem. Jam 9.00 Ana ke ruang tamu ngomong kalo mau tidur duluan, Reni masih mau nonton teve ... nungguin opera sabun kegemarannya di HBO kata Ana. Ana suruh aku temenin Reni di ruang teve, soalnya si Reni anaknya penakut banget katanya. So ... aku pindah ke ruang teve, aku bawa majalah yang sedang aku baca. Aku rebahkan badanku di sofa panjang di depan teve. Reni sendiri duduk di kursi favoritnya, tanpa sekalipun menengok kearahku. Aku teruskan baca artikel yang sempat terputus tadi, sambil sekali sekali aku nengok ke arah teve. Aku lihat ke arah jam tanganku, ternyata sudah jam 11.13. Aku bilang sama Reni 'Ren.. kamu nggak ngantuk?'... dia nggak jawab...aku ulangi lagi dua kali baru dia jawab...'belum ngantuk kok mas, lagian filmnya barusan mulai nih' 'oke.. kalau gitu mas pergi tidur dulu ya..'.... 'ntar dulu dong mas, tunggu filmnya abis... kan Reni takut nonton sendirian, filmnya agak horor nih!' 'sofanya dibuka aja... jadiin tempat tidur, mas tidur di situ aja' 'emang bisa Ren?, oke deh mas coba.' Aku coba deh usul Reni, dan aku akhirnya tidur di sofa yang sudah diubah jadi tempat tidur itu. Nggak tahu berapa lama aku tertidur disitu, tahu tahu aku terbangun merasakan tanganku ada yang memegang. Aku buka mataku sedikit-sedikit terlihat olehku Reni memegang tanganku, digosok-gosokkannya tanganku ke se langkangannya. Terasa olehku bulu-bulu halus diujung jariku, aku lirik mukanya... dia mendesah amat pelan. Muka-nya menghadap ke arah televisi, aku jadi curiga... jangan-jangan?..... Aku lalu mencoba melihat ke layar televisi, ternyata disana terlihat filmnya sudah bukan HBO lagi. Kesimpulanku ... si Reni ternyata suka nonton sampe malem berarti cuman buat nyetel VCD porno.... WOW! berarti kakaknya kalah dong sama Adeknya. Perlu pembaca tahu .. Jarak umur antara Ana dengan Reni cuma 1 1/5 tahun apalagi Reni anaknya agak bongsor, tingginya sepundakku, nggak begitu gemuk tapi cukup berisi. Singkat kata, aku beruntung kali ini... hehehe... dapet daun muda-muda banget nih oce nggak?... Pelahan tanganku yang masih bebas berusaha memelorotkan celana kolorku kebawah. Sementara Reni masih asik dengan kegiatannya yang makin lama makin menjadi, dia seperti terobsesi dengan Film dari VCD tsb. Lenguhannya kadang kadang terdengar keras. Lalu pelahan-lahan tanganku yang dia pegang aku tarik kearah tititku... Setelah dekat.. tanganku yang satunya dengan cepat aku rangkulkan ke pinggangnya dan menariknya keatas tubuhku. Dia kaget sekali.... hampir dia berontak, tapi se lanjutnya dia malahan memegang tititku dan mulai mengocok-ngocok dengan lembut. Aku pun lalu mengimbanginya, aku ubah posisiku agar lebih enak dengan bersandar ke belakang/ke sandaran sofa. Dia menoleh kearahku, terlihat mukanya yang khas ABG, ngingetin aku sama cewek cewek yang suka nongkrong di mall-mall. Posisi tubuh kami akhirnya saling berhadapan, dia menggesekkan tubuhnya naik turun... payudaranya ditempelkan ke dadaku. Napasnya terdengar keras, khas orang yang sedang terangsang berat... 'sshhhhhhssshhhhhsssshhhss' kayak gitu deh kalo nggak salah. T-shirtnya yang gombrong mulai basah terkena keringatnya, memang malam itu udara terasa sangat panas, aku sendiri juga merasa kepanasan. Aku peluk dia, tanganku aku telusupkan kedalam t-shirtnya dari belakang....... sedangkan bibirku tidak tinggal diam begitu saja, aku cium belakang kupingnya dengan pelan, kuhembuskan napas secara pelahan ke daun telinganya. Terasa oleh ku Reni semakin menggila, terasa dari gerakan tubuhnya turun naik dengan cepat, digesekkannya dadanya ke dadaku, juga selangkangannya dia gesek gesekkan ke kemaluanku dengan bernapsu. Tanganku yang berada di punggungnya akhirnya aku geser ke pantatnya, dari atas punggung aku gerakkan kebawah, masuk ke celananya sebelum sampai kepantat... aku putar kesamping dengan agak cepat, lalu aku teruskan ke pinggang mencari celana dalamnya, aku raba dari luar celana dalamnya pantatnya yang empuk aku remas dengan gemas, aku sesuaikan dengan irama gerakannya yang maju mundur. Kontan dia makin menggila, tangannya naik keatas rambutnya menyuguhkan gerakan yang erotis sekali.... dia berusaha menanggalkan tshirtnya. Setelah tshirtnya lepas.... dia pegang kepalaku, menariknya kearahnya dan me lumat bibirku dengan sangat bernapsu. Reni tidak memakai beha.... payudaranya yang berukuran sedang terlihat mengkilat karena basah oleh keringat. Aku jilat jilat payudaranya, aku kulum putingnya yang kecil dan tidak begitu menonjol. Dia berteriak pelan... 'Mas.........!!!' Aku lalu berpindah ke bibirnya yang mungil.. aku lumat dengan bernapsu bibirnya itu. Dia mendesah keenakan, akhirnya dia tidak tahan lagi..... 'Ayo mas, ... kayak yang di VCD itu lho mas...' .. aku jawab 'yang gimana Ren?' .. 'cepetan dong mas... Reni udah nggak tahan nih'... 'emang Reni udah pernah?' 'belum mas... makanya Reni pengen coba, cepetan dong mas...' Kita lalu berdiri berhadapan, aku melepas pakaian yang melekat ditubuhku, dia begitu juga melepas semua pakaian ditubuhnya. Dengan bernapsu dia pegang tititku untuk dikocok-kocok, sensasinya wuah! nggak tergambarkan deh...... dipegang ama anak baru umur 18an tahun cing!... Lalu sebentar kemudian dia melepas tititku dan membalikkan tubuhnya, berpegangan pada lemari buku. Posisinya sekarang agak menungging membelakangiku, pantatnya yang belum begitu besar terlihat kenyal. Dari belakang aku melihat kemaluannya sudah merekah, ada daging yang keluar dari kemaluannya, entah apa itu namanya. Tapi pemandangan itu menjadikan tititku menjadi berdenyut denyut ingin merasakannya. Aku dekati dia, aku gesek gesekkan kepala tititku ke daging yang menyembul keluar itu. Tangan Reni dengan tergesa gesa menarik tititku untuk segera dimasukkan ke dalam kemaluannya..... Terasa agak sulit untuk memasukinya, aku tusukkan dengan keras karena aku sudah sangat bernapsu.... Aku melihat ke arah mukanya.... Pandangannya ternyata ke arah layar teve, sambil sesekali bibirnya mengeluarkan desahan desahan merangsang. Gila! pikirku... dia ternyata maniak sama vcd porno. Aku tingkatkan kecepatanku dalam menggoyang ... Lama-lama aku merasa pinggangku capek, dan aku coba mengarahkan dia untuk mengganti posisi classic, aku tiduran dan dia yang diatasku. Dia menurut... Sambil memegang pantatnya... aku tiduran dan menikmati goyangannya. Badannya terlihat mungil bila dibandingkan dengan tubuhku, suara desahannya terdengar melengking lirih ditelingaku. Pada puncak kenikmatannya... dia melengkungkan tubuhnya kebelakang, tangannya menahan berat badan tubuhnya dengan gemetar. Rasa hangat yang terasa oleh tititku menjadi bertambah seiring dengan tercapainya puncak kenikmatannya. Sedangkan aku sendiri belum merasakan puncak. Reni merangkulku dengan lemas setelah itu, dia berbisik ke kupingku...' makasih ya mas, .... mas telah memberi Reni melebihi dari mbak Ana...' ...... Jreng! terkuaklah kebenaran peris- tiwa siang tadi, ternyata memang benar Reni telah melihatku bermesraan dengan kakaknya.... 'Loh jadi tadi Reni nglihat Mas padi gituan sama mbak Reni to?' 'Heeh mas... Reni kepingin, lagian Reni sering ngliat di VCD... kayaknya enak banget deh mas... dan ternyata memang bener'...'Oke deh,.. tapi mas Padi belom sampai puncak nih.. gimana dong?, kan kasihan Reni udah capek.'.... 'begini aja mas... dari tadi siang emang Reni udah merencanakan ini,.... gini rencana Reni...'....'Tadi waktu Reni ngliat Mas sama Mbak Ana gituan tu sebenarnya Reni mo ngambil Dompet mama yang ketinggalan. Trus Reni punya rencana, Reni beli CTM (obat tidur) buat dikasih ke minuman mama ama mbak Ana, nah.. tadi mbak Ana sama Mama udah minum obatnya (dicampur sama teh) masing masing 3 butir ... hehehe,' ' trus gimana dong' sahutku....' Sekarang mbak Ana kan pasti pules banget tidurnya, diapa-apain pasti nggak bangun deh'... 'heh!' aku spontan tahu apa yang dimaksudkannya... berarti aku disuruh gituan ama Ana dong.... sip deh! Oke Ren!... sekarang kita pindah aja ke kamarmu... ayo!... Aku gandeng tangannya dan berjalan masuk ke kamarnya. Di kamarnya aku lihat Ana tidur seperti bayi... Dasternya tersingkap keatas menunjukkan pahanya yang putih kecoklatan, aku dekati dia lalu aku sentuh dia dengan hati-hati, aku masih was- was kalau dia terbangun, lalu aku beranikan diri untuk menggoyang-goyangkan tubuhnya untuk memastikan diatidak akan terbangun. Memang pembaca... dia benar-benar tidak bangun. Reni lalu membantuku untuk melepaskan pakaian kakaknya, akhirnya Ana bener-bener polos tanpa sehelai benangpun menutupi tubuhnya. aku belai tubuhnya, sedangkan Reni memegang tititku sambil mengocoknya. Lalu aku buka lobang kemaluannya, masih kering pikirku... tangan Reni yang memegang tititku aku coba lepaskan, Ren kamu lepas dulu tanganmu ya.... 'Oke mas'... aku lalu menggumuli Ana dengan sangat bernapsu, sekujur tubuhnya aku ciumi, aku pijat pijat payudaranya. Dan akhirnya aku merasakan kalau lobang kemaluannya sudah mulai merekah, seperti punya Asia Carrera. Aku masukan kepala tititku pelan sekali, sambil aku rasakan kulit kemaluanku menggesek dinding vaginanya, terasa hangat sekali.... kemudian ada halangan pertama selaputdaranya!... aku melirik kearah wajah Ana... dia sepertinya menahan sakit. lalu aku paksakan saja tititku masuk, terdengar suara lenguhan agak keras.... seperti orang yang mengalami mimpi buruk(tindihan), lalu diam lagi. Reni mendekatiku dan bilang kalau dia jadi ingin aku masukin lagi. Tapi aku diam saja, aku baru konsentrasi untuk menuntaskan hajatku dengan Ana. Dengan vagina yang ternyata lebih sempit dari punya Reni, aku merasakan kalau puncakku terasa makin dekat. pada menit ke lima ... aku menarik keluar kemaluanku dari dalam vagina Ana dan memuntahkan maniku di atas perutnya. Enak sekali rasanya kali ini, tidak se perti kalau aku onani dengan tanganku. Lalu aku menjatuhkan tubuhku keatas tubuh Ana, aku memeluknya dan menciumi bibirnya seraya berbisik dalam hati, kalau aku ternyata berhasil menyetubuhinya. Reni yang dari tadi melihat, tampak mendekatiku lagi memperlihatkan wajahnya yang pengin aku setubuhi sekali lagi. Aku ajak dia ke kamarku, sebelumnya kami bereskan tempat tidur dan baju Ana, agar esok dia tidak terlalu curiga dengan keadaannya. Aku dan Reni setelah itu melanjutkan memuaskan napsu di kamar tidurku sampai pagi. Jam 5 pagi Reni balik ke kamarnya dan akupun tidur dikamarku sendiri. pukul 10.00 aku bangun dan mempersiapkan diri untuk kembali pulang ke kotaku. Aku diantar Om ke terminal bus, aku tidak sempat pamit dengan Ana dan Reni karena mereka belum bangun, Reni kelelahan karena habis bertempur denganku sepanjang malam, sedang Ana masih terpengaruh CTM. Tante sendiri belum bangun juga hehehe... si Reni gila.... Hari itu hari Kamis, jadwalku aku harus berobat ke dokter spesialisku. Tapi sial .. dijalan perutku terasa sakit, sepertinya diare... aku terpaksa turun di jalan dan mencari restoran terdekat untuk buang hajat. Sampai di rumahku pukul 8 malam dan itu berarti aku tidak jadi ke dokter. Tapi aku tetap tersenyum simpul... kalau ingat baru saja aku dapat dua perawan ting ting!...

Akibat buah terlarang

Istri sudah punya. Anak juga sudah sepasang. Rumah, meskipun cuma rumah BTN juga sudah punya. Mobil juga meski kreditan sudah punya. Mau apalagi? Pada awalnya aku cuma iseng-iseng saja. Lama-lama jadi keterusan juga. Dan itu semua karena makan buah terlarang.

Kehidupan rumah tanggaku sebetulnya sangat bahagia. Istriku cantik, seksi dan selalu menggairahkan. Dari perkawinan kami kini telah terlahir seorang anak laki-laki berusia delapan tahun dan seorang anak cantik berusia tiga tahun, aku cuma pegawai negeri yang kebetulan punya kedudukan dan jabatan yang lumayan.

Tapi hampir saja biduk rumah tanggaku dihantam badai. Dan memang semua ini bisa terjadi karena keisenganku, bermain-main api hingga hampir saja menghanguskan mahligai rumah tanggaku yang damai. Aku sendiri tidak menyangka kalau bisa menjadi keterusan begitu.

Awalnya aku cuma iseng-iseng main ke sebuah klub karaoke. Tidak disangka di sana banyak juga gadis-gadis cantik berusia remaja. Tingkah laku mereka sangat menggoda. Dan mereka memang sengaja datang ke sana untuk mencari kesenangan. Tapi tidak sedikit yang sengaja mencari laki-laki hidung belang.

Terus terang waktu itu aku sebenarnya tertarik dengan salah seorang gadis di sana. Wajahnya cantik, Tubuhnya juga padat dan sintal, Kulitnya kuning langsat. Dan aku memperkirakan umurnya tidak lebih dari delapan belas tahun. Aku ingin mendekatinya, tapi ada keraguan dalam hati. Aku hanya memandanginya saja sambil menikmati minuman ringan, dan mendengarkan lagu-lagu yang dilantunkan pengunjung secara bergantian.

Tapi sungguh tidak diduga sama sekali ternyata gadis itu tahu kalau aku sejak tadi memperhatikannya. Sambil tersenyum dia menghampiriku, dan langsung saja duduk disampingku. Bahkan tanpa malu-malu lagi meletakkan tangannya di atas pahaku. Tentu saja aku sangat terkejut dengan keberaniannya yang kuanggap luar biasa ini.
"Sendirian aja nih..., Omm..," sapanya dengan senyuman menggoda.
"Eh, iya..," sahutku agak tergagap.
"Perlu teman nggak..?" dia langsung menawarkan diri.

Aku tidak bisa langsung menjawab. Sungguh mati, aku benar-benar tidak tahu kalau gadis muda belia ini sungguh pandai merayu. Sehingga aku tidak sanggup lagi ketika dia minta ditraktir minum. Meskipun baru beberapa saat kenal, tapi sikapnya sudah begitu manja. Bahkan seakan dia sudah lama mengenalku. Padahal baru malam ini aku datang ke klub karaoke ini dan bertemu dengannya.

Semula aku memang canggung, Tapi lama-kelamaan jadi biasa juga. Bahkan aku mulai berani meraba-raba dan meremas-remas pahanya. Memang dia mengenakan rok yang cukup pendek, sehingga sebagian pahanya jadi terbuka.

Hampir tengah malam aku baru pulang. Sebenarnya aku tidak biasa pulang sampai larut malam begini. Tapi istriku tidak rewel dan tidak banyak bertanya. Sepanjang malam aku tidak bisa tidur. Wajah gadis itu masih terus membayang di pelupuk mata. Senyumnya, dan kemanjaannya membuatku jadi seperti kembali ke masa remaja.

Esoknya Aku datang lagi ke klub karaoke itu, dan ternyata gadis itu juga datang ke sana. Pertemuan kedua ini sudah tidak membuatku canggung lagi. Bahkan kini aku sudah berani mencium pipinya. Malam itu akau benar-benar lupa pada anak dan istri di rumah. Aku bersenang-senang dengan gadis yang sebaya dengan adikku. Kali ini aku justru pulang menjelang subuh.

Mungkin karena istriku tidak pernah bertanya, dan juga tidak rewel. Aku jadi keranjingan pergi ke klub karaoke itu. Dan setiap kali datang, selalu saja gadis itu yang menemaniku. Dia menyebut namanya Reni. Entah benar atau tidak, aku sendiri tidak peduli. Tapi malam itu tidak seperti biasanya. Reni mengajakku keluar meninggalkan klub karaoke. Aku menurut saja, dan berputar-putar mengelilingi kota Jakarta dengan kijang kreditan yang belum lunas.

Entah kenapa, tiba-tiba aku punya pikiran untuk membawa gadis ini ke sebuah penginapan. Sungguh aku tidak menyangka sama sekali ternyata Reni tidak menolak ketika aku mampir di halaman depan sebuah losmen. Dan dia juga tidak menolak ketika aku membawanya masuk ke sebuah kamar yang telah kupesan.

Jari-jariku langsung bergerak aktif menelusuri setiap lekuk tubuhnya. Bahkan wajahnya dan lehernya kuhujani dengan ciuman-ciuman yang membangkitkan gairah. Aku mendengar dia mendesah kecil dan merintih tertahan. Aku tahu kalau Reni sudah mulai dihinggapi kobaran api gairah asmara yang membara.

Perlahan aku membaringkan tubuhnya di atas ranjang dan satu persatu aku melucuti pakaian yang dikenakan Reni, hingga tanpa busana sama sekali yang melekat di tubuh Reni yang padat berisi. Reni mendesis dan merintih pelan saat ujung lidahku yang basah dan hangat mulai bermain dan menggelitik puting payudaranya. Sekujur tubuhnya langsung bergetar hebat saat ujung jariku mulai menyentuh bagian tubuhnya yang paling rawan dan sensitif. Jari-jemariku bermain-main dipinggiran daerah rawan itu. Tapi itu sudah cukup membuat Reni menggerinjing dan semakin bergairah.

Tergesa-gesa aku menanggalkan seluruh pakaian yang kukenakan, dan menuntun tangan gadis itu ke arah batang penisku. Entah kenapa, tiba-tiba Reni menatap wajahku, saat jari-jari tangannya menggenggam batang penis kebanggaanku ini, Tapi hanya sebentar saja dia menggenggam penisku dan kemudian melepaskannya. Bahkan dia melipat pahanya yang indah untuk menutupi keindahan pagar ayunya.
"Jangan, Omm...," desah Reni tertahan, ketika aku mencoba untuk membuka kembali lipatan pahanya.
"Kenapa?" tanyaku sambil menciumi bagian belakang telinganya.
"Aku..., hmm, aku..." Reni tidak bisa meneruskan kata-katanya. Dia malah menggigit bahuku, tidak sanggup untuk menahan gairah yang semakin besar menguasai seluruh bagian tubuhnya. Saat itu Reni kemudian tidak bisa lagi menolak dan melawan gairahnya sendiri, sehingga sedikit demi sedikit lipatan pahanya yang menutupi vaginanya mulai sedikit terkuak, dan aku kemudian merenggangkannya kedua belah pahanya yang putih mulus itu sehingga aku bisa dengan puas menikmati keindahan bentuk vagina gadis muda ini yang mulai tampak merekah.

Dan matanya langsung terpejam saat merasakan sesuatu benda yang keras, panas dan berdenyut-denyut mulai menyeruak memasuki liang vaginanya yang mulai membasah. Dia menggeliat-geliat sehingga membuat batang penisku jadi sulit untuk menembus lubang vaginanya. Tapi aku tidak kehilangan akal. Aku memeluk tubuhnya dengan erat sehingga Reni saat itu tidak bisa leluasa menggerak-gerakan lagi tubuhnya. Saat itu juga aku menekan pinggulku dengan kuat sekali agar seranganku tidak gagal lagi.

Berhasil!, begitu kepala penisku memasuki liang vagina Reni yang sempit, aku langsung menghentakkan pinggulku ke depan sehingga batang penisku melesak ke dalam liang vagina Reni dengan seutuhnya, seketika itu juga Reni memekik tertahan sambil menyembunyikan wajahnya di bahuku, Seluruh urat-urat syarafnya langsung mengejang kaku. Dan keringat langsung bercucuran membasahi tubuhnya. Saat itu aku juga sangat tersentak kaget, aku merasakan bahwa batang penisku seakan merobek sesuatu di dalam vagina Reni, dan ini pernah kurasakan pula pada malam pertamaku, saat aku mengambil kegadisan dari istriku. Aku hampir tidak percaya bahwa malam ini aku juga mengambil keperawan dari gadis yang begitu aku sukai ini. Dan aku seolah masih tidak percaya bahwa Reni ternyata masih perawan.

Aku bisa mengetahui ketika kuraba pada bagian pangkal pahanya, terdapat cairan kental yang hangat dan berwarna merah. Aku benar-benar terkejut saat itu, dan tidak menyangka sama sekali, Reni tidak pernah mengatakannya sejak semula. Tapi itu semua sudah terjadi. Dan rasa terkejutku seketika lenyap oleh desakan gairah membara yang begitu berkobar-kobar.

Aku mulai menggerak-gerakan tubuhku, agar penisku dapat bermain-main di dalam lubang vagina Renny yang masih begitu rapat dan kenyal, Sementara Reni sudah mulai tampak tidak kesakitan dan sesekali tampak di wajahnya dia sudah bisa mulai merasakan kenikmatan dari gerakan-gerakan maju mundur penisku seakan membawanya ke batas ujung dunia tak bertepi.

Malam itu juga Reni menyerahkan keperawannya padaku tanpa ada unsur paksaan. Meskipun dia kemudian menangis setelah semuanya terjadi, Dan aku sendiri merasa menyesal karena aku tidak mungkin mengembalikan keperawanannya. Aku memandangi bercak-bercak darah yang mengotori sprei sambil memeluk tubuh Reni yang masih polos dan sesekali masih terdengar isak tangisnya.
"Maafkan aku, Reni. Aku tidak tahu kalau kamu masih perawan. Seharusnya kamu bilang sejak semula...," kataku mencoba menghibur.

Reny hanya diam saja. Dia melepaskan pelukanku dan turun dari pembaringan. Dia melangkah gontai ke kamar mandi. Sebentar saja sudah terdengar suara air yang menghantam lantai di dalam kamar mandi. Sedangkan aku masih duduk di ranjang ini, bersandar pada kepala pembaringan.

Aku menunggu sampai Reni keluar dari kamar mandi dengan tubuh terlilit handuk dan rambut yang basah. Aku terus memandanginya dengan berbagai perasaan berkecamuk di dalam dada. Bagaimanapun aku sudah merenggut kegadisannya. Dan itu terjadi tanpa dapat dicegah kembali. Reni duduk disisi pembaringan sambil mengeringkan rambutnya dengan handuk lain.

Aku memeluk pinggangnya, dan menciumi punggungnya yang putih dan halus. Reni menggeliat sedikit, tapi tidak menolak ketika aku membawanya kembali berbaring di atas ranjang. Gairahku kembali bangkit saat handuk yang melilit tubuhnya terlepas dan terbentang pemandangan yang begitu menggairahkan datang dari keindahan kedua belah payudaranya yang kencang dan montok, serta keindahan dari bulu-bulu halus tipis yang menghiasi di sekitar vaginanya.

Dan secepat kilat aku kembali menghujani tubuhnya dengan kecupan-kecupan yang membangkitkan gairahnya. Reni merintih tertahan, menahan gejolak gairahnya yang mendadak saja terusik kembali.
"Pelan-pelan, Omm. Perih...," rintih Reni tertahan, saat aku mulai kembali mendobrak benteng pagar ayunya untuk yang kedua kalinya. Renny menyeringai dan merintih tertahan sambil mengigit-gigit bibirnya sendiri, saat aku sudah mulai menggerak-gerakan pinggulku dengan irama yang tetap dan teratur.

Perlahan tapi pasti, Reni mulai mengimbangi gerakan tubuhku. Sementara gerakan-gerakan yang kulakukan semakin liar dan tak terkendali. Beberapa kali Reni memekik tertahan dengan tubuh terguncang dan menggeletar bagai tersengat kenikmatan klimaks ribuan volt. Kali ini Reni mencapai puncak orgasme yang mungkin pertama kali baru dirasakannya. Tubuhnya langsung lunglai di pembaringan, dan aku merasakan denyutan-denyutan lembut dari dalam vaginanya, merasakan kenikmatan denyut-denyut vagina Reni, membuatku hilang kontrol dan tidak mampu menahan lagi permainan ini.. hingga akhirnya aku merasakan kejatan-kejatan hebat disertai kenikmatan luar biasa saat cairan spermaku muncrat berhamburan di dalam liang vagina Renny. Akupun akhirnya rebah tak bertenaga dan tidur berpelukan dengan Reni malam itu.

Akibat nonton film BF


Saya punya pengalaman menarik bersama seorang ibu rumah tangga yang sepertinya baru pertama kali nonton blue film. Awalnya ketika saya sehabis pulang menyewa laser disk, saya disapa oleh dia, dan dia bertanya apa yang saya bawa. Saya jawab saya baru saja nyewa film dan dia bertanya pada saya mengenai film tersebut. Saya jawab saja blue film. Dia pertamanya mencela saya nyewa kok film begituan, saya sama dia memang sudah akrab banget makanya saya berani bercandain dia, lalu saya ajak dia nonton. Tidak disangka dia mau, katanya sih dia belum pernah nonton film begituan. Saya mengira-ngira dia berumur 26 tahunan, masa sih belum pernah nonton film BF. Pendek cerita nih..., saya bersama dia sedang nonton blue film yang baru saya sewa.
Selama nonton, kami hanya diam dan serius. Setelah beberapa saat, saya melepas kesepian dengan nanya dia, apakah selama kawin dengan suaminya dia pernah melakukan anal sex. Dia bilang tidak pernah meskipun dengan malu-malu. Saya bilang anal sex itu enak, masa belum mencobanya? dia bilang orang-orang Indonesia tidak biasa melakukan anal sex. Saya bilang ah tidak juga, saya bilang cewek-cewek yang pernah saya setubuhi pertama-tama saya ciumi dulu vaginanya, jelas saya tanpa aling-aling. Dia kaget banget mendengar penjelasanku dan dia tidak percaya. Saya bilang sama dia apakah dia mau? kalau mau bisa saya laksanain sekarang. Saya hampiri dia, tanpa ragu saya langsung pegang pahanya dan saya berusaha membuka kedua pahanya. Dia meronta-ronta dan bilang sama saya jangan ahh... dia sekuat tenaga berusaha menutup pahanya. Saya duduk di depannya yang duduk di kursi sedang saya duduk di lantai. Saya bilang tidak usah malu-malu, sambil tanganku masuk ke dalam roknya. Saya elus-elus pahanya yang mulus banget, tanganku masuk dalam banget ke dalam roknya. Saya berusaha menelusupkan tanganku di antara kedua belah pahanya, berhasil juga. Terus saya mencari belahan vaginanya. Terasa oleh tanganku CD nilonnya, ternyata sudah basah. Saya usap-usap belahan vaginanya walaupun masih dibungkus CD. Saya lihat reaksinya, ternyata rapatan pahanya melonggar, saya terusin gosok-gosok belahan vaginanya. Kadang-kadang dia malah merapatkan pahanya erat-erat tapi kadang-kadang melonggar. Lama juga sih, akhirnya saya buka pahanya lebar-lebar sehingga CD-nya kelihatan. Tangan saya masukin ke dalam CD nilonnya, vaginanya yang hangat saya elus-elus, saya sentuh clitorisnya. Kemudian ku tarik CD-nya hingga lepas, saya lihat belahan vaginanya yang sangat indah berwarna coklat kemerah-merahan. Tanganku sedikit menekan terus menggosok-gosok vaginanya. Jari tanganku menyibakkan bibir vaginanya, saya lihat lubang vaginanya. Saya jadi tidak tahan, maka ku lumat vaginanya dengan lidah dan bibirku. Kepalaku tenggelam dalam selangkangannya. Saya sentuh-sentuh clitorisnya dengan lidahku. Terasa oleh lidahku vaginanya ternyata menghasilkan cairan yang rasanya enak sekali. Saya lihat mukanya sedang merem-melek merasakan vaginanya yang sedang di 'makan' saya.
Kemudian saya lepas celana dan CD-ku, penisku yang sudah sangat tegang ingin sekali masuk pada lubang vaginanya. Saya kini mengatur posisi di depan dia, saya berdiri di atas lututku. Saya arahkan penisku tepat di lubang vaginanya. Saya tekan dan sedikit demi sedikit melesak masuk kedalamnya. Vaginanya masih terasa sempit sehingga pergerakan naik-turunku awalnya lambat tetapi sekitar lima menit kemudian ku percepat pergerakanku. tidak tahu kenapa, saya merasa sangat bernafsu menyetubuhinya, makanya saya terus percepat gerakanku. Penisku rasanya bertambah besar, ku lihat ketika penisku masuk vaginanya kelihatan kempot ke dalam tapi kalau saya sedang menarik penisku keluar, maka ku lihat vaginanya seakan-akan mau ikut keluar. Sekitar lima belas menit kemudian saya merasa mau keluar makanya saya terusin genjotanku. Saya tahu dia sudah beberapa kali keluar, tangannya ada di pantatku, sedangkan tanganku ada pada pinggulnya. Saya tidak tahan lagi, maka saya keluar di dalam. Sperma yang saya keluarkan banyak sekali, terbukti ketika saya cabut penisku dari dalam vaginanya mengalir spermaku bercampur lendir birahinya.
Dia hanya tersenyum saja, waktu ku tanya gimana rasanya. Dia berbisik mau lagi. Saya bilang kalau mau lagi lebih baik pindah ke kamarku. Dia mau dan saya setubuhi beberapa kali lagi, malahan dia lebih agresif lagi, dia mau mengisap penisku. Sekitar empat jam kami bertempur habis-habisan. Saya rasanya sangat loyo, tapi dia masih saja segar. Kalau tidak takut suaminya balik, mungkin seharian saya harus setubuhi dia.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar