Kamis, 11 Desember 2008

Adik Pacarku Cantik Sekali

Siang itu gue baru balik dari US alias Amrik dan transit di Singapore 2 malam. Tapi karena ada undangan di Bandung malemnya, ya gue dari Cengkareng langsung sama supir menuju Bandung. Biar badan capek2 tetep aja dibelain ke Bandung, namanya juga mau ketemu pujaan hati yang belum ketangkep, alias calon pacar. Nama panggilannya Nita, lengkapnya sih Venita Suwondo. Tapi bukannya anak si Suwondo yang kasus Bulog itu lho, walaupun bapaknya memang orang Bulog. Gue kenalan sama si Nita waktu gue pergi sama temen2 di Bandung ke Braga. Biasa waktu itu kita cowok2 ber-tiga nongkrong makan sore. Eh tiba2 ada dua ceweq yang masuk ke restoran yang sama, dan ternyata temen si Dedi, salah satu teman gue. Jadi langsunglah gue dikenalin sama ceweq2 itu, yang satu namanya Dian dan yang satunya Nita. Dian oke tapi yang namanya Nita bikin mata gue bagaikan tersedot angin puting beliung, karena nggak mau lepas dari wajah maupun badan si Nita. Pendek kata setelah kenalan yang pertama itu, gue nyosor terus supaya bisa sering2 pergi sama Nita, tapi kebanyakan perginya di Jakarta, karena Nita sering ikut orang tuanya ke Jakarta. Dan boleh dibilang gue malah belum pernah jemput Nita di rumahnya di Bandung. Nah selama perjalanan itu gue udah ngebayang-bayang indahnya dan cantiknya sosok seorang ceweq bernama Nita. Karena rencana gue malem itu gue akan mengutarakan perasaan gue untuk jadi pacar si Nita. Wah pokoknya hati gue udah berdebar-debar membayangkan menciumnya dengan mesra. Di perjalanan gue juga udah telpon anak2 Bandung untuk pergi bareng ke undangan ulang tahun salah satu celebrity Bandung. Sampe di Bandung gue suruh supir gue untuk cari penginapan dan gue janjian supaya supir gue pergi ke Sheraton tempat gue nginep hari Senin sore. Waktu itu sekitar tahun 88, di Bandung kalo week end sering susah cari hotel, karena hotel2 masih belum terlalu banyak, untung gue udah book di Sheraton, jadi ya aman lah. Begitu masuk kamar, gue langsung telpon rumah si Nita. "Hallo bisa bicara dengan Nita". "Ini dari siapa ya" tanya sebuah suara merdu. "Dari Boy". "Mbak Nita lagi di kamar mandi, nanti saya kasih tau deh, oh udah tau telpon mas Boy belum". "Saya di Sheraton kamar 1405, kalo boleh tau saya bicara dengan siapa?" tanya gue ingin tau. "Saya adiknya mbak Nita, ya udah ya mas" kata si suara merdu itu. “Oh kamu adiknya, ya deh tolong pesen ya telpon dari Boy” kata gue menyudahi pembicaraan. Wah ternyata Nita punya adik, kok dia nggak pernah cerita kalo punya adik ceweq ya, pikir gue bertanya-tanya. Abis telpon Nita gue telpon Dedi yang kayak Jin Kartubi, karena agak botak, tinggi besar dan gendut, tapi orangnya kocak banget. "Halo Ded, gue nih Boy". "Haaaa elu udah di Bandung, gimana bidadari lho, udah telpon2nan belum". "Udah tapi mandi, terus yang ngangkat adiknya". "Adiknya ? wah tumben tuh anak ada di Bandung". “Maksud elu gimana adiknya di Bandung emang adiknya tinggal di Jakarta” tanya gue semakin penasaran. "Lho elu gimana sih 3 bulan kenal Nita kok nggak tau apa-apa. Adiknya itu kan sekolah di Inggris, jadi kalo pulang ke Bandung ya tumben banget, karena setau gue adiknya jarang banget pulang ke Indonesia". "Ya udah deh, nanti gimana acara malem, elu ikut bareng gue aja oke”. "Siip lah bos, gue elu jemput ya". "Wah Ded elu naik apa kek kesini, kan jalanan rame nih, lagian gue masih jet-lag kan gue tadi langsung dari Cengkareng terus ke Bandung ini". "Oke deh Boy, sampe entar ya". Tepat jam 7 malam Dedi sampai di kamar gue, dan gue disetirin Dedi untuk jemput Nita di rumahnya. Gue dan Dedi disuruh nunggu di teras rumah Nita di daerah Geger Kalong. Gue bingung juga ngeliatnya, karena rumahnya gede banget dan sangat asri, belum lagi ditambah dinginnya udara Bandung yang selalu bikin gue pengen pelukan sama ceweq. "Hi Boy, eh Ded gimana kabar kalian" sapa Nita keluar dari pintu. "Eh hi juga, saya sih baik2 aja kalo Dedi ya seperti yang kamu liat, subur dan sehat, ha ha ha" kata gue menggoda Dedi. Tapi diem2 gue sambil memperhatikan Nita dari ujung kaki sampai ke atas, wah bukan main, bener2 indah dan sempurna. Nita mengenakan dress span hitam yang menonjolkan pinggul serta bagian boncengannya yang begitu menggiurkan, belum lagi baju bagian belahan dadanya yang agak rendah memperlihatkan buah dadanya yang padat dan sexy. "Boy kalo saya ajak adik saya nggak apa2 kan, kasihan soalnya di udah nggak punya temen di Bandung". Belum lagi gue jawab apa2, Dedi segera nyeletuk "Iya ajak aja si unyil itu, gue udah kangen sama dia". Di perjalanan menuju rumah Nita tadi, Dedi cerita kalo Dedi itu ternyata kenal banget sama Nita dan seluruh keluarganya sejak mereka masih kecil2. Jadi gue nggak heran kalo Dedi begitu antusias pengen ketemu sama adik si Nita itu. Nita masuk lagi ke rumahnya, dan nggak berapa lama tampak Nita dan seorang wanita yang tidak tampak seperti adiknya, tapi lebih terlihat seperti kembarannya. "Hi mas Dedi oh miss you all this long" kata adik Nita sambil memeluk Dedi erat2. "Tik, kenalin dulu, ini mas Boy". "Halo mas saya Tika, tadi kita udah ngobrol ya di telpon, sekarang akhirnya bisa kenalan langsung, mbak Nita udah cerita banyak tentang mas Boy". Di perjalanan gue duduk di belakang berdua sama Nita, tapi mata gue nggak puas2nya ngeliatin Tika yang sering nengok2 ke belakang karena ngobrol sama Nita. Mata Tika indah sekali, alisnya tebal, bibirnya sexy, hidungnya mancung. Tapi yang nggak bisa gue lupain badannya itu lho, nggak kuat deh pokoknya. Malam itu kita diundang makan di restoran Glosis yang halamannya besar dan punya suasana romantis. Gue dan Nita tentu aja menghabiskan waktu berudaan aja sebanyak mungkin. Tapi yang namanya Nita itu ternyata temennya banyak banget, jadi walaupun kita mojok untuk menjauhi orang2, tetep aja ada yang nyamperin dan ngajak ngobrol Nita. "Mas kamu disini aja ya sebentar, saya dicariin Riri yang ulant tahun itu". "Oke tapi jangan lama2 ya" kata gue sambil mencari-cari dimana Dedi berada. Waktu gue lagi nyari-nyari Dedi, tiba2 ada suar dari belakang gue. "Mas lagi ngapain kok sendirian aja". "Eh kamu Tik, mana Dedi kok saya nyariin nggak ketemu ya". "Mas Dedi sih biasa, pasti ngumpul sama anak2 yang di sana itu, udah disini aja temenin Tika, kan Tika juga udah nggak banyak kenal temen2 mbak Nita". "Iya tadi Dedi cerita kalo kamu sekolah di Inggris dan jarang pulang ke Indonesia, kok bisa gitu Tik ? Kamu pasti punya pacar ya di sana makanya jarang pulang, saya kan juga pernah sekolah di luar jadi saya tau gimana disana" kata gue menggoda Tika. "Ah mas Boy kok nyangkanya gitu, kalo Tika sih nggak punya cowok, tapi Tika disana soalnya ngambil kelas sebanyak-banyaknya biar cepet selesai". "Yang bener masak sih gitu" kata gue lagi. "Tuh kan mas Boy nggak percaya" kata Tika sambil mencubit lengan gue. "Eh eh eh ampun aduh sakit nih Tik, iya iya saya percaya" kata gue. "Iya cowok sih nggak punya tapi kalo gebetan2 aja sih ngantri" kata Tika lagi belum melepaskan cubitannya. "Tik, ampun dong sayang" kata gue mencoba merayu sambil memegang pinggangnya yang ramping. "Nah gitu dong, awas lho nanti" kata Tika sambil melepaskan cubitannya. "Mas kalo Tika ke Jakarta ajak dong pergi2 ke caffe atau bergaul kemana gitu". "Iya boleh nanti saya ajak kamu pergi, eh bareng sama si mbak dong" kata gue. "Yaaa dia sih gitu, udah nggak usah bilang sama mbak Nita". "Wah kamu nih gimana sih, nanti saya dibilang apa kalo mbak kamu tau saya pergi sama kamu dan nggak bilang-bilang". "ke kalo gitu, nanti kita pergi sama si mbak deh". "Nah gitu dong manis" kata gue lagi sambi berpikir berat karena sebenernya gue tiba2 punya pikiran yang nggak bener setelah melihat adik si Nita yang nggak ku ku kalo kata iklan. Pada saat yg bersamaan, Nita terlihat berjalan dengan anggun mendekati kita. "Oh kamu disini, kenapa Tik kok keliatannya elu udah akrab banget sama mas Boy". "Nggak kok mbak, biasa mas Boy ini nggodain Tika aja, katanya Tika di luar pacaran terus". "Iya elu sih nggak pacaran tapi bikin pusing nyokap karena kebanyakan fans" kata Nita lagi. "Tuh kan mbak buka rahasia" jawab Tika tersenyum malu "Iya mas, Tika itu yang ngejar-ngejar banyak banget makanya Mamah pusing jadinya". "Oh gitu ceritanya, tadi kamu bilang kuliah terus, ambil kelas banyak2 ?" goda gue ke Tika. "Aaaah mbak nih ceritain yang gituan" kata Tika ngambek sambil terus ngeloyor pergi meninggalkan gue dan Nita berduaan saja. "Ya gitu deh mas Boy, adik saya satu2nya itu manja dan susah diatur, tapi dia itu pinter sekali lho. Hasil kuliahnya hampir boleh dibilang straight A, makanya Mamah juga sayang aja sama dia, dan minta apa aja diturutin terus". "Terus dia bener belum punya pacar dan banyak yang ngejar2" tanya gue lagi secara nggak sadar. "Nah ya naksir sama dia, boleh kok tapi ijin dulu sama kakaknya" kata Nita sambil melotot dan mencubit perut gue. "Ampun2 nanya aja kan boleh toh, siapa tau ada temenku yang bisa dijodohin". Malam itu selesai makan di Glosis, kita semua melanjutkan berdisco di Studio East. Yang namanya SE bener2 padet, tapi untung kita udah pesen kursi jadi rombongan bisa pada duduk. Tidak terasa mata gue udah ngantuk banget akibat gue tahan2 nggak tidur di Singapore ngelawan jet-lag perbedaan waktu di Amrik dan di Indonesia. Udah nanggung, gue pesen long island ice tea biar sekalian lemes. "Boy, ayo turun jangan lesu dan ngantuk gitu, ajak dong si gadis pujaan" goda si Dedi sambil menarik tangan Tika ke dance floor. Gue tersenyum aja mendengar ajakan Dedi, terus gue liat Nita, eh ternyata dia juga ngeliat ke gue sambil senyum. "Nit yuk mau nggak" tanya gue sambil memegang tangannya. "Ayo" kata Nita pendek. Dan kita ikutan berjingkrak di lantai dansa, tapi belum kayak orang kesetanan yang pada triping dengan lagu house akhir2 ini. Dansanya masih pada kalem2 semua, ya tentu kan karena beatnya masih sedang2 saja jaman itu. Setelah agak lama, lagu ternyata dilanjutkan dengan lagu slow "Lady – lagunya Joe Esposito" yang waktu itu oke banget. Langsung aja gue pelu Nita erat2, dan gue rasakan tangan Nita yang juga memeluk gue cukup erat. "Nit, saya mau bilang sesuatu, tapi jangan marah ya" kata gue merayu. "Apa mas yang mau kamu bilang, kok pake bilang jangan marah" kata Nita kembali. "Iya saya kan kenal kamu udah lumayan lama, terus terang aja saya suka sekali sama kamu, saya sayang sekali. Kamu tuh baik, dan nggak usah pura2 ya, kamu memang cantik sekali. Jadi saya minta kamu jadi pacar saya, mau nggak Nit" tanya gue to the point. "Gimana ya mas, sebenernya saya juga udah tau kalo kamu sayang sama saya, tapi terus terang saya belum bisa kasih jawaban sekarang" jawab Nita. Wah gue langsung manyun denger begitu, tapi namanya usahe ya harus dicoba terus. "Kalau kamu bilang gitu ya saya mau bilang apa, tapi saya tunggu jawaban kamu, dan tolong kalau kamu memang nggak mau ya bilang terus terang saja ke saya, saya pasti akan coba untuk menerima apapun alasan kamu" kata gue sok bijaksana, padahal di dalam hati panas banget. "Thanks for your understanding honey" jawab Nita lagi sambil mengecup bibir gue. Busyet dah gue dibikin semakin grogi nih, nyium sih nyium tapi kok bilang nggak bisa kasih jawaban. Emangnya kite cowoq apaan mau digantung-gantung, ha …ha …ha …ha. Dan setelah puas berdekapan dan merasakan tonjolan2 dari badan Nita yang sebenernya udah bikin gue konak berat dari tadi, akhirnya kita berdua kembali ke meja kita duduk. Ternyata ada Dedi dan serombongan ceweq yang tadinya nggak duduk di meja kita. Segera aja waktu gue dan Nita mau duduk, si Dedi langsung ngenalin ceweq2 itu ke gue dan Nita. Ada 3 orang, namanya Nurul, Sarah, dan Dewi. Kalo bilang soal menarik, gue sih merem deh kalo diaksih. Yang lebih bikin gemes, pakaiannya itu lho, rok yang pendek dan pahanya yang mulus2 terlihat menantang sekali. "Mas pulang yuk, udah satu nih. Kamu kan juga baru sampe dari perjalanan jauh, istirahat deh" kata Nita. "Ayo deh saya emang udah capek sekali. Ded elu mau ikut pulang atau belakangan" sekalian gue tanya Dedi yang tadi datengnya bareng gue. "Udah lah santai aja, entar gue pulang sama anak2 yang lain" kata Dedi sambil memeluk si Nurul yang terlihat sangat menggiurkan. "Oke bye semua" kata gue. Di mobil gue, Nita dan Tika tidak banyak bicara, dan gue juga udah cukup capai. Dan setelah Nita dan Tika gue anter pulang, gue langsung menuju ke Sheraton utk tidur. Tapi tiba2 telpon segede aki mobil merek Ericsson berbunyi. "Halo siapa nih" kata gue galak. "Ah untung telpon lu nyala Boy, udah balik sini ke SE, ini gue telpon dari kantor SE. Itu yang bertiga tadi nanyain elu" kata Dedi menggoda iman. "Yang bener lu, eh gue cape nih kalo kebanyakan prosedur gue males deh. Kalo ringkes aja sih gue balik ke SE deh". "Elu kayak baru kenal gue aja, udah beres deh, elu ajak aja si Dewi. Temen gue udah ada yang pernah sama Dewi, katanya oke banget boss". "Oke oke, gue langsung balik ke SE" kata gue terkena godaan setan si Dedi. Di SE gue langsung nyelonong masuk lagi dan joint Dedi di table yang lain dari yang tadi gue dudukin. "Nah kan apa gue bilang, si Boy ini emang gampangan, mana2 duitnya" kata Dedi meminta uang kepada Eri dan cowoq2 yang pada duduk bareng di table. "Apa lu kok bilang gue gampangan" kata gue penasaran. "Ha ha ha ha ha, gue tadi taruhan sama mereka, bisa nggak narik elu balik ke SE, gue sih yakin banget, sebab kan ada mereka2 ini" kata Dedi yang langsung disambut ketawa rame2 oleh semua yang pada duduk di table itu. "Babi lu, sial lu, eh tapi ya nggap apa2 deh kalo ketemu Dewi yang cantik sih pasti lah gue balik ke SE" kata gue sambil menjatuhkan pantat gue di samping Dewi yang sexy. "Mas tadi pacarnya ya, mesra banget deh diliatnya" kata Dewi spontan. "Uh oh bukan, masih temen aja kok" kata gue salah tingkah. "Ah pacar apa siapa, pacar juga nggak apa2 kok" kata Dewi menggoda gue. "Udah lah, pusing gue, minum dong" kata gue panggil waiter untuk pesen minum lagi biar tambah oke. Akhirnya sekitar jam 2 SE harus tutup, sehingga kita pun bubar. Tapi kalo jaman itu biasanya kita2 masih melanjutkan makan malam di Gardujati. Dan pagi itu kita ke sana untuk makan sama2. Ternyata gue hanya berdua sama Dewi saja, rupanya Dedi sudah melaksanakan perannya dengan sangat baik, nyetel supaya gue bisa berduaan sama Dewi. "Wi, kamu tinggal di mana" tanya gue basa-basi. "Ah mas Boy kalo saya bilang juga nggak tau dimana tempatnya". "Kan nanya nggak salah dong". "Di daerah buah batu lah kira2" kata Dewi. "Terus kamu di sini kuliah atau memang anak Bandung Wi" "Saya sih memang orang Bandung tapi orang tua saya di tugas di Jakarta, jadi saya disini kost saja" "Oh gitu jadinya, eh ngomong2 kamu cantik sekali ya, apalagi badan kamu bagus sekali" kata gue nyoba ngerayu sambil mengelus pahanya yang tampak karena dia pakai rok span pendek. "Thanks mas, ya gini aja kok nggak istimewa2 banget" jawab Dewi sambil meregangkan pahanya lebih lebar. "Wi nanti kamu ikut saya aja ya, saya sendirian aja kok" kata gue langsung aja. "Liat nanti deh mas, tapi saya sih mau2 aja" kata Dewi sambil menikmati elusan tangan gue di pahanya. Akhirnya setelah kita selesai makan di daerah Gardujati, gue dan Dewi pulang semobil lagi. Tapi kali ini si Dewi sudah tambah nempel ke gue, mungkin karena gue dan dia sudah agak lebih kenal dan biasa. "Wi gimana sekarang, kamu ikut saya aja ya" kata gue pendek. "Iya gimana mas aja deh" jawab Dewi. Di perjalanan menuju Sheraton, tangan gue udah mulai bergerilya di Sekwilda alias sekitar wilayah dadanya Dewi yang lumayan besar. "Ehhh ahhhh, mas jangan mas, nanti aja deh, saya jadi nggak tahan nih" kata Dewi menanggapi gerilya tangan gue. Tapi gue sih cuek aja abisnya enak sih, hangat2 kenyal. "Ahhhh, esssssshhhh, uh mas, uuuhhhh" erang si Dewi menikmati belaian tangan gue di dadanya. Tiba2 Dewi menjatuhkan kepalanya ke pangkuan gue dan dengan ganasnya membuka ritsleting celana gue, kemudian ditariknya batang gue yang memang sudah mulai mengembang. Tanpa memberi tanda ataupun aba2 Dewi langsung menghisap ujung batang gue sambil mengocoknya. "Uuuuhhh ya Wi, ya uuuuhhh" kata gue ke Dewi supaya meneruskan gerakan menghisapnya. Nggap terasa mobil sudah mau masuk ke pintu gerbang hotel Sheraton. "Eh eh stop Wi udah sampe di Sheraton nih" kata gue sambil mendorong kepala Dewi dari daerah batang gue. Kita berdua turun dengan tergopoh-gopoh karena sudah konak banget. Tadi waktu pergi meninggalkan hotel, kunci kamar memang sudah gue bawa jadi kita berdua bisa langsung menuju kamar. Begitu masuk ke kamar, gue langsung tarik Dewi ke tempat tidur. Dan segera setelah gue merebahkan badan di atas spring bed, Dewi dengan ganasnya melucuti celana dan baju gue, tidak lupa dia melepaskan seluruh kain yang melekat di bajunya dan melemparkan baju2nya. Setelah telanjang bulat, ternyata bisa gue lihat bahwa badannya tidaklah sekurus yang tampak waktu dia mengenakan pakaian. Pinggangnya memang ramping, tapi pinggul dan pantatnya sangat berisi. Bulu kemaluannya begitu lebat menutupi vaginanya. Lingkar dada Dewi mungkin ukuran 34 tapi payudaranya jelas2 pasti ukuran B, alias menonjol sekali untuk ukuran badan Dewi, putingnya pun masih terlihat merah muda. Melihat payudara Dewi yang begitu menggiurkan, segera gue belai dan remas dengan kedua tangan gue. Dengan ganas gue hisap dan jilat putingnya yang indah. "Uuuhhhh essssssshhh" desis Dewi menikmati jilatan di putingnya. Tangannya ikut meremas dan mengarahkan ujung putingnya agar gue hisap lebih keras lagi. Pinggulnya menggeliat menempel di paha gue sambil digerak-gerakkan dan digosokkan di paha gue, terasa vagina Dewi sudah mulai basah karena terangsang. Sambil terus menjilati payudara Dewi, tangan gue membelai vaginanya dan mencari-cari bibir kemaluannya yang tertutup rambut lebatnya. Perlahan gue arahkan jari tengah gue mencari tonjolan2 di antara belahan vagina Dewi, lalu gue raba dengan ujung jari. "Oooohhhh terus mas" erang Dewi menikmati rabaan ujung jari gue di vaginanya. Terlihat pinggulnya menggeliat maju mundur. Walaupun Dewi pada saat itu tidak melakukan apa2 terhadap gue, namun gue udah konak berat. Jadi langsung aja gue mau tancep sedalem-dalemnya. Pahanya gue bentangkan dan gue arahkan batang gue menuju titik ditengah-tengah kelebatan rambut vagina Dewi yang terlihat basah. "Ahhhhhhh" erang Dewi saat batang gue masuk menembus jepitan vaginanya. Bukan main, terasa ketat walaupun licin dan agak basah. "Huh huh huh… mas mas mas, ooohhh, ya terus.. terus aduh mentok deh enak banget mas" teriak Dewi merasakan ujung batang gue yang menyentuh pangkal dalam lubang vaginanya. "Mas dari belakang dong, saya pengen mas dari belakang ya" tiba2 minta Dewi. Gue sih nurut aja, orang dari depan aja terasa ketat, jadi pasti dari belakang udah lebih gila deh gue pikir. Dewi membalik badannya dan mengambil posisi nungging. Dari belakang gue lihat pantatnya yang padat dan berisi, juga terlihat lubang vaginanya yang semakin menantang. Gue arahkan ujung batang gue mendekati lubang vaginanya, dan tangan Dewi membantu membimbing batang gue memasuki lubang vaginanya. "Hehhhhhh uuuuhhhh" erang Dewi lagi saat batang gue memasukinya dari belakang. Dengan pasti gue pompa vagina Dewi yang memang ternyata terasa semakin sempit kalau dimasuki dari belakang. Sambil meremas-remas pantatanya yang menonjol padat, gue mempercepat gerakan maju mundur dari pinggul gue. "Heh.. heh… he.. uuuuuhhh, keras lagi mas, uuuuh keras lagi, aaaaaaaahhhh" teriak Dewi mencapai puncaknya. Tangannya menahan gerakan pinggul gue yang masih maju mundur dengan gencar. "Mas stop dulu mas, uuuuhhh geli banget deh, nyut-nyutan nih" kata Dewi lagi. "Mas rebahan deh saya diatas yah". Gue lalu terlentang di atas tempat tidur, dan Dewi berjongkok diatas badan gue. Lalu dengan perlahan dituntunnya batang gue yang masih tegak bagaikan tiang bendera masuk menuju vaginanya. Wah gila bener, ternyata Dewi diatas gue bener-bener enak rasanya, terasa benar jepitan lubangnya di sepanjang batang gue. Lalu dengan gerakan naik turun yang tidak kalah ganasnya dengan mulut Dewi yang menciumi dan menjilati daerah dada gue, gue juga mulai mengerang merasakan denyutan memuncak di sekitar kemaluan gue yang semakin lama semakin memusat di ujung batang gue. "Wi aahhhh, gue mau keluar nih" kata gue terbata-bata karena menikmati pompaan Dewi. "Iya yahh, heh….he.. saya juga hampir sekali lagi mas" katanya. Dan akhirnya gue mencapai puncaknya disusul teriakan Dewi yang keras. Yang gue rasa kalo ada orang di depan kamar gue pasti akan berhenti dan terbayang akan apa yang terjadi di dalam kamar gue. He he he he, emangnya gue pikirin orang lain mau pengen ikutan. Pagi itu gue melakukannya sampai 3 kali sama Dewi, hingga gue baru bangun sekitar jam 12 siang, itu juga karena udah kelaparan. Gue pesen makan di dalam kamar untu berdua, karena badan masih terasa pegel2. Selesai makan Dewi pulang dan waktu dia mau gue kasih uang taksi, dia bilang udah mas jangan, sebab katanya dia sangat menikmati make love sama gue. Tapi gue tetep masukin uangnya ke tas Dewi, maklum gue nggak mau nanti si Dewi jadi ada ikatan sama gue. (Ini juga diajarin sama yang senior2, katanya kalo sampe make love bukan sama "yayangnya sendiri", musti dikasih uang taksi apapun kejadiannya) Sepulangnya Dewi gue bingung mau ngapain, eh tiba2 telpon kamar bunyi. "Halo siang" kata gue. "Hi mas ini saya, Tika. Lagi ngapain mas". "Wah masih males-malesan nih, jadi belum ngapa-ngapain". "Tika boleh kesitu mas, pengen bernang". "Boleh aja kesini, saya tungguin ya, eh kamu sama mbak Nita kan". "Iya sama mbak Nita kesitunya, tungguin ya". Begitu telpon gue tutup, eh bunyi lagi tuh telpon. "Halo gila nggak, oke kan" suara Dedi di telpon. "Wah pokoknya gue sih percaya aja deh kalo dengan pak Dedi yang terkenal itu". "Sialan lu, gimana semalem cerita dong". "Ya gitu deh, apanya yang mau diceritain" kata gue. "Okelah kalo mau disimpen sendiri, nanti ketagihan lho sama si Dewi" goda Dedi. "Ya tinggal nambah kan, gitu aja kok repot sih" kata gue lagi. "Siang ini ngapain lu". "Si Tika sama Nita mau kesini, mau bernang katanya" "Ya kalo gitu gue juga kesitu deh". "Oke gue tunggu ya" kata gue sambil menutup gagang telpon.

Setelah dapet telpon dari Tika, gue langsung cepet2 mandi biar keliatan lebih fresh. Tapi terus terang ternyata setelah mandi gue masih tetap ngantuk dan letih, mungkin ya karena habis kerja keras semaleman.Baru gue mulai ketiduran lagi di tempat tidur, tiba2bel kamar ada yang mencet."Mas Boy, Tika ini" gue denger teriakannya dari luarpintu. Gue segera membukakan pintu, dan waktu gue buka pintu.Gue liat cewek yang sama sekali lain dari yang udahgue liat tadi malem.Tika pakai celana pendek biru tua, pakai swimsuit warna hitam yang ditutupi oleh kemeja kembang2 dengan kancing yang tidak dikaitkan sama sekali. Sehinggajelas terlihat tonjolan payudara Tika yang padat di balik baju renangnya. Rambutnya terurai pajang sebahu, dan wajahnya begitu ayu walaupun tanpa make-up sedikitpun."Mas kok kaget gitu ngeliat saya, memangnya kenapa ?"tanya Tika."Nggak apa2 hanya saja kamu kok lain sekali dari tadi malem".
"Kenapa ? siang ini Tika terlihat jelek ya karenanggak pake make-up"."Wah sebaliknya malah, kamu keliatan sangat alami dan ayu walaupun tanpa make-up, saya bilang sih kamu lebih cantik dibanding tadi malam"."Wow thank you mas, I'm flattered"."Mana mbak Nita, kok nggak ikut"
"Dia nanti nyusul kok, ya udah ya, Tika tarok baju dikamar mas, dan pinjam handuk ya""Please my dear, ambil aja yang kamu perlu" kata guesambil terus melihat badannya yang aduh duh duh.
Tika berenang nggak setop-setop, mondar-mandir.Sayangnya kolam renang di Sherato Bandung ini nggak terlalu besar. Sementara gue duduk di bawah salah satumeja berpayung di pinggir kolam, sambil terus membayangkan badan Tika yang semakin jelas terlihat karena baju berenangnya yang berwarna hitam dan basah. Akhirnya setelah sekitar 30 menit berenang bagaikanikan tanpa henti, Tika naik dan menuju ke meja dimanague duduk.Terlihat payudaranya menerawang tembus melalui bajuberenangnya yang basah, dan pahanya yang mulus tanpaselulit terlihat gamblang, karena baju bernenangnyayang berpotongan tinggi di bagian pangkal paha.
"Nggak minat mas untuk berenang, enak lho seger banget. Apalagi matahari terik begini"."Nggak deh, saya masih ngantuk banget""Kalo gitu balik ke kamar yuk"Di kamar si Tika mandi dan gue nonton tv bengongsambil nunggu mana Dedi dan Nita kok nggak nongol2."Mas tolong dong tas Tika ketinggalan di atas tempattidur" teriak Tika dari balik pintu kamar mandi yangterbuka sedikit."Oke tunggu bentar" kata gue sambil membawakan tasnyamenuju ke kamar mandi."Tik ini tasnya" teriak gue sambil mengetuk pintukamar mandi."Iya mas, tolong dong taruh di dalam aja" sayup2 guedenger suara Tika memberikan aba2.Gue langsung masuk untuk meletakkan tas berisi bajudan perlengkapan milik Tika.Tepat saat itu,Tika keluar dari ruang kaca es tempat shower tanpa sehelai benangpun menutupi badannya."Eh mas kok ..""Sorry sorry ya" kata gue memotong kalimat Tika.Langsujng Tika menyambar handuk yang tergantung didinding untuk menutupi badannya."It's okay mas, saya yang suruh mas masuk kan" kata siTika memberikan pengertian."Maaf ya tapi Tik tapi pokoknya wah banget deh kamu"."Hayo ngaco ah, udah sana keluar".Waktu gue keluar kamar mandi, gue lebih kaget lagibagaikan kena setrum 10.000 volt. Karena ternyata Nitaudah lagi di koridor pintu kamar gue dengan muka agak masam."Eh kamu udah dateng ya, kok bisa buka pintunya"."Iya emang nggak terlalu tertutupjadi saya bisa masuk"."Ayo duduk Nit""Iya entar aku mau ngomong dulu sama Tika" kata Nita yang terus masuk ke kamar mandi dan menutup pintunya.Dan gue dengar sepertinya mereka berdua sedang berantem, karena suaranya terdengar meninggi dan agakkeras, tapi nggak jelas apa yang dibicarakan. Mungkingara2 gue baru aja keluar dari kamar mandi padahaladiknya masih di dalam dan Nita mergokin.Ah gitu aja kok repot gue mikirnya, apapun yangterjadi nothing to lose deh."Wayooo embak tuh yang gitu" gue denger suara Tika pasdia keluar kamar mandi."EhTika, ..Tika sini dulu, mbak masih mau bicara"."Bodo ah, mas Boy Tika pulang dulu ya, trims bolehberenang, sampe nanti bye" kata Tika lalu ngeloyorkeluar kamar gue."Kenapa sih kalian kok berdebat, aku kan dengerdisini"."Oh kamu denger ya, yeah it's not your fault tapi saya
harus kasih tau dia supaya jangan bebas2 sama cowoq"kata Nita."Eh kamu kok strict banget sih, tadi kan saya dan Tikanggak ngapa-ngapain non. Nggak usah dimarahin dongdia" kata gue lagi.
"Lho kamu malah belain adikku, memang sebenernya adaapa mas. Baru tadi malem kamu minta saya untuk bisajadi pacar kamu, kok sepertinya kamu siang ini berubahhalauan. Saya sih nggak apa2, yang penting kalo kamusampai seneng sama Tika, tolong jangan mainin dia. Ituaja permintaanku" omel Nita sambil menarik mukanya.Wah gue kok jadi BeTe (kalo kata anak pergaulansekarang), padahal gue belum berbuat apa2. Sial nihceweq, emangnya dia satu2nya yang paling cakep.Ah tapi gue pilih diem aja, daripada ngebalesin kayakorang cerewet.Buru2 gue berdiri dan menghampiri Nita sambil membelaipundaknya."Nit, udahlah kok jadi temperamental begitu sih. Sayaini bener2 nggak ngapa-ngapain, kok jadi ikut kenaomelan kamu, yuk mending kita keluar aja kemana gitu,makan batagor kek atau minum es dimana yuk" ajak gueuntuk menetralkan suasana.Langsung gue gandeng Nita utk meninggalkan kamar, ehternyata di lobby hotel ketemu Dedi yang baru ajadateng. Terus kita akhirnya jajan ke Gelael di Dago
bertigaan.Pendek kata di Bandung kali itu gue bisa lebih deketdgn Nita tapi tetep aja ini ceweq bener2 susah bangetdideketinnya. Dan perseteruan antara Nita dan Tikaternyata tidak habis di hari itu saja, karena ternyataada perang dingin diantara mereka. Gue tau ini karenasejak itu Tika sering telpon gue di Jakarta, tapi kalogue telpon empoknya nggak pernah dia cerita sedikitpunttg adiknya yang sedang perang dingin sama dia.Satu minggu kemudian, sekitar jam 6 sore gue lagi
pusing di kantor mikirin kerjaan yang belum dibayarsama client ketika satpam telpon dari bawah."Pak ada yang mau ketemu sama bapak, katanya udahkenal"."Siapa pak Min orangnya, dari perusahaan mana"."Oh bukan perusahaan pak, perempuan kok"."Ya sudah anterin ke atas pak".Siapa lagi ada ceweq ke kantor gue udah hampir malem gini.Tok .. tok .. tok pintu kamar gue diketok, "ya masuk"."Hi mas, being busy all the time aren't you""Kamu toh Tik, kok nggak bilang2 mau ke Jakarta""Ya mau kasih surprise ke mas Boy"."Sukses kamu kalo mau kasih surprise, karena sayamemang bener2 kaget kamu mau ke kantor saya"."Mas lagi sibuk ya, apa saya ganggu atau saya pulang aja deh abis keliatannya mas Boy lagi suntuk gitusih"."Iya emang lagi pusing mikirin kerjaan, tapi ada kamusaya langsung berdebar-debar deh jantungnya, terus
rasanya seger lagi akibatnya"."Ala mak gue tersanjung nih mas dengernya, eh kitanggak usah ngomong saya kamu boleh nggak mas. Habissaya terbiasa bebas dan rileks, tapi sama mbak Nita
disuruh ngomong saya kamu kalo ke mas Boy""Boleh kamu mau ngomong gue lu, mau apa juga boleh kokkalo buat Tika"."Duh .. duh .. duuuh ngerayu nih, eh bener ya bolehminta apa aja. Sebab terus terang Tika lagi resah nihmas""Resah apa sih non, udah kayak orang sibuk aja pake
resah".Ternyata Tika dengan wajahnya yang terlihat jail sertaayu berjalan menghampiri gue di balik meja kerja gue.Dan Tika langsung menjatuhkan badannya di pangkuangue."Nah yang Tika minta adalah Tika pengen sekali ciummas Boy, terus terang sejak malam pertama ketemu mas
Boy waktu pergi sama mbak Nita ke ultah di Glosis,Tika udah langsung terpesona lho""Wah ampun deh, gue dirayu sama ceweq cantik, ya manatahan dong".Tanpa memberikan jedasedikitpun, Tika langsungmencium bibir gue, sampe gue kaget dan nggak bisanapas. Tapi ya masak menolak durian runtuh, jadi guesambut ciuman Tika yang ganas itu.Tika menciumi bibir, muka, dan leher gue bagaikanorang kehausan di padang pasir dan menemukan air.Sambil mendesah-desah Tika bilang, "mas sorry ya, guememang agak hyper sebenernya, eh tau nggak mas, Tikakan nggak pake celana dalme lho saat ini".Selesai mengatakan itu, Tika mengangkat roknya yanggombrong dan menunggangi paha gue. Terlihat rambut2kemaluan Tika yang halus dan tertata rapih sekali dariantara kancing roknya yang menerawang.Kancing baju gue langsung dibuka oleh Tika dan dadague diciumi bagaikan tiada hari esok lagi. Terdengar desahan nafas Tika semakin menggebu-gebu.Sambil terus menciumi dada gue, tangan kanan Tika merogoh kemaluannya dari belahan roknya sendiri dan mulai memainkan jari jemarinya untuk masturbasi.Gue saking kagetnya udah nggak kepikir untuk meraba atau membalas tindakan Tika atas diri gue, tapi batang gue terasa udah langsung melesat tegang.Kemudian Tika mulai melepaskan ikat pinggang gue dan menurunkan ritsleting celana gue untuk meraih batang gue yang sudah tegang itu.Langsung dihisapnya batang gue dan dikocoknya dengan tangan kirinya, sementar tangan kanan Tika memainkan clitnya sambil menggoyang-goyangkan pinggulnya menikmati gesekan dan rabaan jari2nya sendiri."Ehmmpppfff hheeeehhhh" gue terengah menikmati hisapan dan permainan lidah Tika di ujung batang gue.Tuuuut, tuuuut, tiba2 telpon di meja gue bunyi.
"Mas jangan angkat dong please, I can't wait no longer, please" kata Tika memelas."Sebentar aja ya non, takutnya ada urusan penting"kata gue masih terengah-engah karena sangat exciting
atas apa yang dilakukan Tika."Hallo""Mas ini Nita, adikku ada di kantor mas ya"."Emmmm nggak tuh memangnya kenapa Nit"."Alah udah deh nggak usah ngibul, tadi kan aku lewat depan kantormu, dan ada mobilnya disitu""Eh .. oh . mmmmm, tadi memang dia kesini tapi hanyatitip mobil aja katanya mau ke mana gitu"."Yang bener lah mas, aku kan tau gimana kelakuan
adikku"."Bener tadi dia titip mobil, tapi sekarang ya akunggak tau dia dimana".Oh ya udah kalo gitu, nanti kalo ketemu bilangin kalodia dicari sama ayah"."Oke Nit bye" kata gue menyudahi telpon dari Nita."Tuh kan apa gue bilang jangan diangkat lah"."Iya tapi kan saya pikir urusan kerjaan"."Well wahtever happening, let's continue" kata Tikasambil langsung melanjutkan hisapannya di batang gueyang agak meleyot karena shock dapet telpon dari kakaksi Tika.Tedengar nafas Tika semakin memburu, dan dengan tiba2dia mengangkat mukanya dan segera lompat duduk di ataspaha gue. Dengan tangan kirinya, dipegang batang guedan diarahkan menuju vaginanya yang sudah basah."Uuuuhhh feels so good, uuuuuh mas batang lu kokpanjang banget ya, uuuuuuh gile deh, ahhhh asik bangetdeh, nggak salah deh dapet barangnya mas""Oh .. oh.. oh.. please hold my breast, yeah crush itmas, crush it hard" kata Tika memberikan aba2 ke gue.Wah gue semakin terkaget-kaget, nggak nyangka Tikayang ayu bisa begitu buas saat make love.Tanpa membuang waktu, gue langsung selipkan keduatangan gue dari balik baju Tika yang belum sempatdibuka. Walaupun ada bra yang masih dikenakan, gueremas dan belai payudara Tika yang memang sangatkenyal.Dengan gerakan yang fantastis dan menggebu-gebu, Tikamenunggangi batang gue dengan kecepatan sangat tinggi."Uuuuhhhh Tik kamu enak sekali deh lubangnya, kencengbanget Tik, uuuuh kayaknya gue nggak tahan deh"."Aduuuh tunggu dong jangan keluar dulu, saya belumapa2 nih" kata Tika sambil melambatkan gerakan
pinggulnya.Dicabutnya batang gue dari vaginanya, lalu dengankedua tangannya, Tika mulai memijat-mijat sekitarpangkal paha gue, dan sekitar pangkal batang."Gimana mas, udah rileks kan, masih mau keluar nggak"tanya Tika kayak seorang derigen konser.Lalu Tika kembali menghisap batang gue dan mengocokdengan kedua tangannya."Mas I need your favor" kata Tika sambil mengeluarkanK-Y jelly merek Johnson dari tasnya."Apa ini Tik" tanya gue pura-pura nggak tau."Please put it with your finger, please but fingerfuck me slowly".
Gue ambil secukupnya lalu gue oleskan di sekitarlubang pembuangan Tika. Tika mengambil posisi menundukke meja gue, lalu dengan perlahan gue oleskan jari2gue disekitar lubang itu.
"Ohhhhh feels fucking great, uuuuuuhhh, terus mas,ooooooh cepetan dikit mas", terlihat tangannya memainkan clitnya sendiri dan memasukkan dua buah jarinya ke dalam vaginanya.
Setelah agak sesaat, Tika mulai meminta untuk memasukkan batang gue. Terus terang walaupun gue tau banyak dari bacaan ilmiah tentang fucking in the ass, tapi belum pernah sekalipun gue melakukannya.Tapi kenapa nggak gue coba aja, jadi langsung gue arahkan ke lubang yang sudah di latih menggunakanbatang jari gue yang lebih kecil.Akhrinya walaupun dengan agak sulit, gue berhasilmasuk ke dalamnya. Wah bener2 ketat, tapi kayaknya guesih nggak pengen lagi deh nyobain yang satu ini.Mungkin kalo mabok berat ya nggak opo-opo.

Malam itu gue dan Tika setelah selesai make love ataufucking atau apalah namanya, karena terus terang guejuga masih ngawang-ngawang dengan kejadian itu. Antaramanis, sadis, dan yang lainnya bercampur aduk. Guejadi jatuh hati dan iba dengan kebiasaan Tika yangdiceritakan semuanya ke gue waktu kita makan sate ayamdi mobil di jalan Sabang.Rupanya Tika mempunyai pengalaman buruk waktu kecil,dia sering melihat ayahnya main serong denganperempuan lain. Dan Tika mengalami depresi mental dankekecewaan secara bawah sadar, yang muncul denganbentuk selalu ketagihan.Tika bilang kalo dia sedang horny, keluar keringet
dingin dan berdebar-debar, tidak bisa konsentrasi danagak temperamental, jadi Tika bisa saja ketemu cowoqlangsung diajak ngamar kalo memang lagi kambuh. Tapihampir semua cowoq malah memanfaatkan, nggak cowoqIndonesia, nggak bule nggak Asia.Selesai makan gue anter Tika mengambil mobilnya dikantor gue lagi."Mas, bener ya tolongin Tika. Mas Boy baik sekali samaTika. Terus kapan kita ketemu lagi mas"."Ya nanti kan kita bisa telpon2an, yang penting kamuharus selalu coba ingat kalo lagi kambuh. Bahwa sayaselalu siap bantu kamu, inget kalo masih ada oranglain yang mau tolong kamu. Tik, mas sayang kamu, jagadiri ya".Tika mengecup bibir gue dan masuk ke mobilnya.
Setelah Tika pergi, gue masuk mobil dan dalamperjalanan gue merenung akan apa yang baru aja guealamin. Gue pengen nolongin Tika, tapi berartikonsekuensinya gue harus jadi cowoqnya, atau guenolongin sebagai teman, tapi kemungkinan agak sulit untuk bisa sembuhnya

Setelah kejadian malam itu, gue dan Tika masih beberapa kali ketemu dan melakukan kegiatan make love.Yang selanjutnya memang make love, karena dengan rasa sayang dan nggak brutal banget. Tapi setelah itu Tika kembali ke Inggris dan gue denger dari Nita, yang juga nggak berhasil gue pacarin, bahwa Tika memutuskan untuk tetap tinggal di negaranya si Lady Di almarhum.

1 komentar: