Kamis, 11 Desember 2008

Adik Sepupuku

pelan pelan aku masukkan tangan ku kedalam cdnya dari atas, aku berhasil memegang pantatnya.. wah seketika aku merasakan suatu gelora dalam diriku sepertinya aku sendiri mulai terserang rangsangan yang sangat kuat. Aku pijit pijit pantatnya, sementara kami masih saling berpagut , dia sendiri terlihat sangat menikmati pijitan tanganku pada pantatnya... Lalu aku mulai menaikkan tanganku berusaha untuk membuka dasternya, tanpa hambatan aku berhasil menaikkan dasternya sampai kebagian leher , aku dorong dia pelan pelan kebelakang... dia berusaha untuk tetap memelukku... aku berbisik padanya ..'An.. tolong kamu mundur sebentar, aku tolong kamu nglepasin dastermu'. .. dia mengangguk pelan.. lalu aku buka dasternya ...aku lihat tubuhnya yang mulus hanya ditutupi beha dan cd saja... 'An gimana kalo semuanya aku buka...?' ... ternyata ia mengangguk mengiyakan... 'silakan Mas' ... aku buka pelan pelan branya.... sambil aku belai dua bukit didadanya dengan lembut.. 'ehm ...Mas... Ana sayang sama mas... ' ... aku nggak menjawab perkataannya.lalu aku dekatkan wajahku ke toketnya dan mulai mengulum ngulum pucuk bukitnya... dia terlihat sangat menikmati perlakuan ku tersebut, matanya terlihat sayu dan sepertinya mengharap yang lebih dari sekedar di kulum pucuk bukitnya.
Aku menengok kearah Jam dinding yang terletak diatas pintu, jarum menunjukkan pukul 12.08 malam. Aku sempat berpikir... sebenarnya bahaya kalau tiba-tiba Om atau Tanteku memergoki kami yang sedang asik disini. Sekejap aku memutar otak, aku lalu berbisik ketelinga Ana.. 'An.. kita pindah ke kamarku aja yah?'.. Dia tersentak mendengar bisikanku. Aku sendiri kaget, apaan nih!? Kok jadi medadak berubah?. Aku rasakan ternyata Ana sepertinya tersadar atas apa yang sedang diperbuatnya ...., Dia buru-buru menyambar pakaiannya dan berusaha lari menuju kamarnya. Cepat sekali kejadian itu berlalu, aku sendiri tidak sempat melakukan apa-apa, aku cuma melongo kayak Mandra diputus Munaroh. Gile... Well pembaca.. tahu sendiri kan? lagi enak enak bercumbu, gak tahunya putus ditengah jalan. Tapi aku sendiri maklum, sebenarnya Ana adalah anak yang taat beribadah, so... aku yakin yang barusan aku alami sebenarnya dia melakukannya dibawah sadar. Paginya aku bangun sekitar pukul 9.00, ternyata aku semalem ketiduran di depan teve. Aku ngucek ucek mataku sambil cari-cari dimana ya kacamataku, agak lama aku cari tetep gak ada. 'Mana ya?' aku bergumam pelan, kebetulan Tante yang berjalan melewati ruang teve menuju dapur mendengar gumam-anku. 'Cari apa Di?' ... 'Tante liat kacamata Padi nggak?' .. 'Nggak tu.. mungkin jatuh dibawah meja, coba cari lagi' .. sambil dia berjalan menuju kearahku ingin membantu mencari. Dicari cari lamaaaaaaa, tetep gak ketemu. 'Yep.. nanti dicari lagi deh Tante.. biar Padi mandi dulu.' kataku.. 'Okelah, nanti Tante bantu lagi carinya'...'Oke tante' sahutku. Aku bergegas menuju kekamarku, mengambil peralatan mandiku. Kamarku terletak disebelah kamar Ana, sempet aku lihat dari celah kamar yang nggak tertutup semua.. Ana masih kelihatan pulas tidurnya. Mungkin dia gak bisa tidur setelah ke- jadian tadi malam. Habis mandi aku menuju ke ruang teve lagi untuk mencari kacamataku yang masih sembunyi. Ternyata tante sudah ada disana sedang nonton teve. Aku tanya ke tante.. 'Ketemu nggak kacamatanya Tante?' 'nggak tuh Di.. udah tante cari dimana-mana gak ada, sampai-sampai seka- lian tante ngebersihin ruang ini deh.' 'Waduh... gimana nih... susah deh' Aku kan gak bisa baca kalo gak pake kacamata, pikirku. Ya apa mau dikata, kalo lagi apes gini deh jadinya. Pukul 9.30 aku liat kamar ana sudah terbuka, beberapa menit kemudian Reni (ini nama adiknya) gabung dengan kami di ruang tivi sambil membawa nampan berisi 4 gelas teh. Aku tanya dia... 'Kok cuman empat gelasnya Ren?' 'Ooo, Papa kan udah berangkat kerja mas, jadi Reni bikinnya cuman 4' 'Gitu ya?' sahutku. Kita lalu ngobrol ngomongin keadaan Kota Tuban (buat yang udah baca serial pertama,... Akhirnya aku inget nama kotanya hehehehe!) trus tau tau si Reni nanya ke tante.. ' ma.. kacamata yang dikamar Reni itu punya siapa sih? ... Eit! lha ini dia nih si kacamata.. ternyata ngumpet disana. spontan aku nyahut 'heh! itu pasti kacamataku' 'he'eh.. itu pasti kacamatanya Mas Padi, Ren!' sahut tante, 'Sana cepet ambilin!' Reni lalu berdiri dan mesuk kamar buat ngambil kacamataku. Aku berpikir, mungkin kacamataku semalem kesangkut di bajunya Ana kali ya? Sesaat kemudian Reni kembali membawa kacamataku, aku sempet was-was.... moga-moga tante gak curiga kenapa kok kacamataku sampe mampir kesana. Emang ... ternyata dia nggak curiga sama sekali. Pukul 10.00 Tante pamit mau berangkat ke pasar yang gak terlalu jauh jaraknya dari rumahnya, si Reni ikut. Aku ditinggal sendirian, 5 menit waktu berlalu.... aku mulai bosen, trus aku menuju teras depan pengen ngrokok Di teras ternyata ada koran edisi hari itu, aku tertarik untuk membacanya.. aku bolak-balik halamannya, gak ada yang menarik. Bosen lagi deh, ngelamun dah jadinya.... aku teringat kejadian tadi malam. Dalam hati aku berpikir ... sekarang kan di rumah cuman ada aku berdua sama Ana. Wuih! kalo ... hehehe kalo ... misalnya aku iseng gimana ya?.. Oke dah ternyata aku nekat juga... Aku bangkit dari tempat duduk-ku, masuk kedalam... sampai di depan pintu kamarku, aku punya ide... mmmm harusnya pintu depan aku tutup ya trus aku pasangin kaleng krupuk di bagian dalem, biar kalo kebuka dari luar kalengnya kegeser dan bikin suara brisik. Cepet cepet aku balik ke kamar tamu dan melakukan rencanaku. Selesai itu aku balik lagi kamar..., hati hati aku intip kedalam kamarnya Ana .... ternyata dia masih pules tidur. Aku berjing- kat masuk ke kamarnya, pelahan aku duduk disamping tidurnya. Dia tidurnya ngorok pembaca!... aku mau tertawa waktu itu, tapi aku tahan hihihi takut dia bangun. Dengan cuman diterangi lampu baca (kamarnya gak ada cendelanya) aku pandangin wajahnya, lama 5 menitan aku pandangin dia... makin lama makin manis kayaknya (gile ya .. ama adek sepupu kok kayak gitu?) tapi pikirku.. biarin aja lah... iseng iseng berhadiah. Trus aku mulai mencoba mengelus rambutnya, pelan tapi pasti.... dia gak bereaksi... dia tidurnya brukut lho pembaca(pake selimutnya ampe nutupin leher man!--- itu namanya brukut) So... aku berusaha membuka selimutnya pelahan, aku tarik kebawah ... and dia tetep nggak bereaksi. Aku masukkan tanganku kedalam selimutnya... berusaha cari payudaranya... hihihihi nakal ya?.....gak susah kok.. tanganku udah memegang payudaranya, tapi masih terhalang dasternya, Eit! nanti dulu... ternyata dia gak pake Beha! berarti semalem dia gak pake behanya lagi dong, wah asik nih... lalu aku masukkan tangan ku melalui lobang diantara kancing dasternya, nggak susah juga... tanganku udah memegang daging empuk dengan tonjolan di puncaknya.... Ana menggeliat, agak keras nggeliatnya .. dia terbangun!... mampus gua... Dia melotot sambil tereak... lepasin dong mas... apa-apan nih mas?...Aku gragapan berusaha cari alesan... 'An... kamu gak inget semalem ya?'...'Lupa'in aja Mas!...Ana nggak mau lagi, nggak boleh, ntar dosa mas!' ... 'Tapi Ana semalem udah ngelakuin dosa lho... kenapa nggak sekalian aja?' ... Kali ini dia bener bener marah. Ana teriak teriak nyuruh aku keluar dari kamarnya. Aku nurut aja, untung rumahnya letaknya jauhan ama tetangga, jadi aku nggak takut tereakannya kedengeran tetangganya. Man!... gagal nih ceritanya..., aku akhirnya cuman ngelus elus tititku yang nganggur gak jadi dipake. Aku duduk di ruang teve lagi. Liat Bangkok Jam, lumayan lah buat obat.. liat penyanyi Thailand yang cakep-cakep. sebentar kemudian Ana keluar dari kamarnya, dia menuju kearahku. Aku berusaha cuek, dia lalu duduk di dekatku, katanya...'Mas maapin Ana ya, Ana udah mbentak-mbentak Mas.'.... 'Gak papa An... Mas yang salah'.. ' Sebenarnya Ana sayang sama Mas, tapi kita kan masih sodara, apalagi nanti kalo ketahuan ama Papa-Mama kan bisa berabe Mas!' ...'Ya sudah.. lupain aja An, toh kamu masih muda. Nanti juga pasti ada cowok laen yang lebih pantas buat kamu.' ... 'Iya mas,....Mas..... Ana mau ngasih sesuatu buat mas.' ... 'Apa ,An?' .... 'Liat sini deh mas,' (dia mulai nggak kaku lagi nih) Aku menoleh ke arahnya, tau tau dia mendekatkan bibirnya ke arah bibirku, mmmmmpppphhhhh!... plas! jantungku spontan berdegup keras... kok tau tau nyium sih? pikirku, tapi aku nikmati aja, enak sih. Pertamanya dia cuman mau ngecup saja, tapi aku lingkarkan tanganku di lehernya, dan aku dekap dia. Dengan lembut aku kecup bibirnya, dia nggak berontak ternyata, aku pererat dekapanku... dada kami sudah menempel, aku rasa- kan kalo dia masih belum memakai behanya. Pelan aku belai punggungnya, dasternya yang terbuat dari sutera terasa halus sekali, sensasinya malahan membuat aku jadi makin on saja (coba deh pasangan anda suruh pake lingerie yang bahannya sutera.. ditanggung kalo dielus pasti uenak buanget). Lama kami berciuman dengan posisi itu, akhirnya cape juga aku. Aku lepas pelukanku dan mengakhiri ciuman. Aku bilang sama Ana...'Sini An... Mas pangku,..'.. 'Nggak ah mas...nanti kayak tadi malem deh jadinya...!' ... 'percaya deh, sama Mas... nggak sampe ngelakuin yang nggak nggak kok, okey?'...Dia akhirnya mengalah, mungkin dia masih ada rasa pengen juga ya?... dia juga tahu kalo sekarang kita cuman berdua saja dirumah, So? why not?... Dia duduk di pangkuanku menghadap televisi, tanganku bergerak dengan bebas di dadanya... aku elus dadanya....'An.. Ana nggak marah marah lagi nh?' 'biarin lah mas.. udah terlanjur nih, tapi janji ya jangan kebablasen'... 'okey An!' Dari belakang sambil tanganku membelai payudaranya, aku lihat dia memejamkan matanya menikmati belaian tanganku. Tanganku mengelus payudaranya dengan hati hati, penuh perasaan aku membelainya, aku sendiri memejamkan mataku jadinya. Pelan tapi pasti, tanganku bergerak turun menuju perutnya... agak dekat dengan V-nya aku gunakan kuku jariku yang agak panjang untuk membangkitkan rangsangan di perutnya, Aku lirik dia, terlihat dia menahan perutnya dengan mebuat kaku daerah itu. Dia menikmati perbuatanku, pelahan dasternya aku tarik keatas Dia diam saja, ujung dasternya sudah sampai kepahanya.... sedikit lagi pasti aku bisa meraih celanadalamnya. Akhirnya sampai juga, ... CD nya sudah tidak tertutup lagi, sekilas aku liat bercak basah di ujung V-nya. Gak berpikir lama aku pindah tanganku kesana, tanganku merasakan memang didaerah itu sudah basah. Aku simpulkan pasti dia udah terangsang berat nih... lalu aku selipkan tanganku kedalam cdnya, but dia kali ini menahan tanganku supaya nggak masuk kesana. Aku urungkan niatku untuk itu, tanganku cuman menggosok-gosok dari luar saja. Kemudian terlihat dia mengeluarkan lenguhan dan badannya menegang, seperti menahan sesuatu...... orgasme !... lalu badannya melemas lunglai di pelukanku. Tanganku yang masih berada di selangkangannya merasakan kalau cdnya bertambah basah. Aku putuskan aku nggak berbuat yang lebih deh, aku bilang sama Ana.... 'An ... kamu sekarang mandi saja ya?.. kayaknya kamu bau deh'... 'sialan ... he'eh deh Ana mandi, makasih ya Mas... Ana udah dikasih pelajaran sama Mas.' 'Sama-sama An.'. Aku nggak merasa nyesel, nggak dapet seperti yang aku bayangkan. Yah, lumayan lah bisa ngeraba-raba kan?. Ana lalu berdiri mau menuju kamar mandi, sebelum dia pergi dia menoleh kearahku lalu menunduk dan menciumku sebentar. Aku belaikan tanganku ke dadanya dan V-nya. Dia tersenyum memandangku, lalu bergegas menuju kamar mandi. Saat dia menutup kamar mandi aku sempat dengar langkah kaki berlari menjauh dari arah pintu ruang tamu... Aku cepat cepat menuju ruang tamu pengen tahu siapa. Sempat aku lihat warna bajunya.... biru seperti yang dipake Reni... (mungkinkah?)... Aku balik ke ruang teve, sambil menebak nebak... apa iya.. tadi itu si Reni trus kalo bener, berarti dia tahu dong kita lagi ngapain... Waduh, terlalu serius sih tadi... jadinya begini deh. Kurang lebih 20 menitan Tante sama Reni datang dari pasar, Tante katanya mau masak Sop buntut ama Rujak cingur... Siang jam 12.30 Ana mengajakku untuk makan, saat makan Reni kelihatan agak canggung melihatku... pikiranku lalu menghubungkan dengan peristiwa yang tadi aku alami, berarti tadi memang benar Reni pikirku. Kami tidak bicara banyak saat di meja makan. Akhirnya sorepun tiba, Omku sudah datang sejak jam 3.00 tadi, aku lewatkan seharian dengan bermain playstation dengan Ana, sedangkan Reni dari tadi berada didalam kamar....nggak tahu lagi ngapain dia, betah- betahnya didalam kamar terus. Tante sendiri ke rumah tetangga ngebantuin masak, kebetulan tetangga ada yang sedang punya hajat. Jam 8.00 malam aku baca-baca majalah di ruang tamu, Ana sama Reni di ruang teve nonton HBO, gak tau apa filmnya. Tante udah tidur di kamar belakang, ke capekan mbantu tetangga. Si-Om malem ini dapet tugas jaga malem. Jam 9.00 Ana ke ruang tamu ngomong kalo mau tidur duluan, Reni masih mau nonton teve ... nungguin opera sabun kegemarannya di HBO kata Ana. Ana suruh aku temenin Reni di ruang teve, soalnya si Reni anaknya penakut banget katanya. So ... aku pindah ke ruang teve, aku bawa majalah yang sedang aku baca. Aku rebahkan badanku di sofa panjang di depan teve. Reni sendiri duduk di kursi favoritnya, tanpa sekalipun menengok kearahku. Aku teruskan baca artikel yang sempat terputus tadi, sambil sekali sekali aku nengok ke arah teve. Aku lihat ke arah jam tanganku, ternyata sudah jam 11.13. Aku bilang sama Reni 'Ren.. kamu nggak ngantuk?'... dia nggak jawab...aku ulangi lagi dua kali baru dia jawab...'belum ngantuk kok mas, lagian filmnya barusan mulai nih' 'oke.. kalau gitu mas pergi tidur dulu ya..'.... 'ntar dulu dong mas, tunggu filmnya abis... kan Reni takut nonton sendirian, filmnya agak horor nih!' 'sofanya dibuka aja... jadiin tempat tidur, mas tidur di situ aja' 'emang bisa Ren?, oke deh mas coba.' Aku coba deh usul Reni, dan aku akhirnya tidur di sofa yang sudah diubah jadi tempat tidur itu. Nggak tahu berapa lama aku tertidur disitu, tahu tahu aku terbangun merasakan tanganku ada yang memegang. Aku buka mataku sedikit-sedikit terlihat olehku Reni memegang tanganku, digosok-gosokkannya tanganku ke se langkangannya. Terasa olehku bulu-bulu halus diujung jariku, aku lirik mukanya... dia mendesah amat pelan. Muka-nya menghadap ke arah televisi, aku jadi curiga... jangan-jangan?..... Aku lalu mencoba melihat ke layar televisi, ternyata disana terlihat filmnya sudah bukan HBO lagi. Kesimpulanku ... si Reni ternyata suka nonton sampe malem berarti cuman buat nyetel VCD porno.... WOW! berarti kakaknya kalah dong sama Adeknya. Perlu pembaca tahu .. Jarak umur antara Ana dengan Reni cuma 1 1/5 tahun apalagi Reni anaknya agak bongsor, tingginya sepundakku, nggak begitu gemuk tapi cukup berisi. Singkat kata, aku beruntung kali ini... hehehe... dapet daun muda-muda banget nih oce nggak?... Pelahan tanganku yang masih bebas berusaha memelorotkan celana kolorku kebawah. Sementara Reni masih asik dengan kegiatannya yang makin lama makin menjadi, dia seperti terobsesi dengan Film dari VCD tsb. Lenguhannya kadang kadang terdengar keras. Lalu pelahan-lahan tanganku yang dia pegang aku tarik kearah tititku... Setelah dekat.. tanganku yang satunya dengan cepat aku rangkulkan ke pinggangnya dan menariknya keatas tubuhku. Dia kaget sekali.... hampir dia berontak, tapi se lanjutnya dia malahan memegang tititku dan mulai mengocok-ngocok dengan lembut. Aku pun lalu mengimbanginya, aku ubah posisiku agar lebih enak dengan bersandar ke belakang/ke sandaran sofa. Dia menoleh kearahku, terlihat mukanya yang khas ABG, ngingetin aku sama cewek cewek yang suka nongkrong di mall-mall. Posisi tubuh kami akhirnya saling berhadapan, dia menggesekkan tubuhnya naik turun... payudaranya ditempelkan ke dadaku. Napasnya terdengar keras, khas orang yang sedang terangsang berat... 'sshhhhhhssshhhhhsssshhhss' kayak gitu deh kalo nggak salah. T-shirtnya yang gombrong mulai basah terkena keringatnya, memang malam itu udara terasa sangat panas, aku sendiri juga merasa kepanasan. Aku peluk dia, tanganku aku telusupkan kedalam t-shirtnya dari belakang....... sedangkan bibirku tidak tinggal diam begitu saja, aku cium belakang kupingnya dengan pelan, kuhembuskan napas secara pelahan ke daun telinganya. Terasa oleh ku Reni semakin menggila, terasa dari gerakan tubuhnya turun naik dengan cepat, digesekkannya dadanya ke dadaku, juga selangkangannya dia gesek gesekkan ke kemaluanku dengan bernapsu. Tanganku yang berada di punggungnya akhirnya aku geser ke pantatnya, dari atas punggung aku gerakkan kebawah, masuk ke celananya sebelum sampai kepantat... aku putar kesamping dengan agak cepat, lalu aku teruskan ke pinggang mencari celana dalamnya, aku raba dari luar celana dalamnya pantatnya yang empuk aku remas dengan gemas, aku sesuaikan dengan irama gerakannya yang maju mundur. Kontan dia makin menggila, tangannya naik keatas rambutnya menyuguhkan gerakan yang erotis sekali.... dia berusaha menanggalkan tshirtnya. Setelah tshirtnya lepas.... dia pegang kepalaku, menariknya kearahnya dan me lumat bibirku dengan sangat bernapsu. Reni tidak memakai beha.... payudaranya yang berukuran sedang terlihat mengkilat karena basah oleh keringat. Aku jilat jilat payudaranya, aku kulum putingnya yang kecil dan tidak begitu menonjol. Dia berteriak pelan... 'Mas.........!!!' Aku lalu berpindah ke bibirnya yang mungil.. aku lumat dengan bernapsu bibirnya itu. Dia mendesah keenakan, akhirnya dia tidak tahan lagi..... 'Ayo mas, ... kayak yang di VCD itu lho mas...' .. aku jawab 'yang gimana Ren?' .. 'cepetan dong mas... Reni udah nggak tahan nih'... 'emang Reni udah pernah?' 'belum mas... makanya Reni pengen coba, cepetan dong mas...' Kita lalu berdiri berhadapan, aku melepas pakaian yang melekat ditubuhku, dia begitu juga melepas semua pakaian ditubuhnya. Dengan bernapsu dia pegang tititku untuk dikocok-kocok, sensasinya wuah! nggak tergambarkan deh...... dipegang ama anak baru umur 18an tahun cing!... Lalu sebentar kemudian dia melepas tititku dan membalikkan tubuhnya, berpegangan pada lemari buku. Posisinya sekarang agak menungging membelakangiku, pantatnya yang belum begitu besar terlihat kenyal. Dari belakang aku melihat kemaluannya sudah merekah, ada daging yang keluar dari kemaluannya, entah apa itu namanya. Tapi pemandangan itu menjadikan tititku menjadi berdenyut denyut ingin merasakannya. Aku dekati dia, aku gesek gesekkan kepala tititku ke daging yang menyembul keluar itu. Tangan Reni dengan tergesa gesa menarik tititku untuk segera dimasukkan ke dalam kemaluannya..... Terasa agak sulit untuk memasukinya, aku tusukkan dengan keras karena aku sudah sangat bernapsu.... Aku melihat ke arah mukanya.... Pandangannya ternyata ke arah layar teve, sambil sesekali bibirnya mengeluarkan desahan desahan merangsang. Gila! pikirku... dia ternyata maniak sama vcd porno. Aku tingkatkan kecepatanku dalam menggoyang ... Lama-lama aku merasa pinggangku capek, dan aku coba mengarahkan dia untuk mengganti posisi classic, aku tiduran dan dia yang diatasku. Dia menurut... Sambil memegang pantatnya... aku tiduran dan menikmati goyangannya. Badannya terlihat mungil bila dibandingkan dengan tubuhku, suara desahannya terdengar melengking lirih ditelingaku. Pada puncak kenikmatannya... dia melengkungkan tubuhnya kebelakang, tangannya menahan berat badan tubuhnya dengan gemetar. Rasa hangat yang terasa oleh tititku menjadi bertambah seiring dengan tercapainya puncak kenikmatannya. Sedangkan aku sendiri belum merasakan puncak. Reni merangkulku dengan lemas setelah itu, dia berbisik ke kupingku...' makasih ya mas, .... mas telah memberi Reni melebihi dari mbak Ana...' ...... Jreng! terkuaklah kebenaran peris- tiwa siang tadi, ternyata memang benar Reni telah melihatku bermesraan dengan kakaknya.... 'Loh jadi tadi Reni nglihat Mas padi gituan sama mbak Reni to?' 'Heeh mas... Reni kepingin, lagian Reni sering ngliat di VCD... kayaknya enak banget deh mas... dan ternyata memang bener'...'Oke deh,.. tapi mas Padi belom sampai puncak nih.. gimana dong?, kan kasihan Reni udah capek.'.... 'begini aja mas... dari tadi siang emang Reni udah merencanakan ini,.... gini rencana Reni...'....'Tadi waktu Reni ngliat Mas sama Mbak Ana gituan tu sebenarnya Reni mo ngambil Dompet mama yang ketinggalan. Trus Reni punya rencana, Reni beli CTM (obat tidur) buat dikasih ke minuman mama ama mbak Ana, nah.. tadi mbak Ana sama Mama udah minum obatnya (dicampur sama teh) masing masing 3 butir ... hehehe,' ' trus gimana dong' sahutku....' Sekarang mbak Ana kan pasti pules banget tidurnya, diapa-apain pasti nggak bangun deh'... 'heh!' aku spontan tahu apa yang dimaksudkannya... berarti aku disuruh gituan ama Ana dong.... sip deh! Oke Ren!... sekarang kita pindah aja ke kamarmu... ayo!... Aku gandeng tangannya dan berjalan masuk ke kamarnya. Di kamarnya aku lihat Ana tidur seperti bayi... Dasternya tersingkap keatas menunjukkan pahanya yang putih kecoklatan, aku dekati dia lalu aku sentuh dia dengan hati-hati, aku masih was- was kalau dia terbangun, lalu aku beranikan diri untuk menggoyang-goyangkan tubuhnya untuk memastikan diatidak akan terbangun. Memang pembaca... dia benar-benar tidak bangun. Reni lalu membantuku untuk melepaskan pakaian kakaknya, akhirnya Ana bener-bener polos tanpa sehelai benangpun menutupi tubuhnya. aku belai tubuhnya, sedangkan Reni memegang tititku sambil mengocoknya. Lalu aku buka lobang kemaluannya, masih kering pikirku... tangan Reni yang memegang tititku aku coba lepaskan, Ren kamu lepas dulu tanganmu ya.... 'Oke mas'... aku lalu menggumuli Ana dengan sangat bernapsu, sekujur tubuhnya aku ciumi, aku pijat pijat payudaranya. Dan akhirnya aku merasakan kalau lobang kemaluannya sudah mulai merekah, seperti punya Asia Carrera. Aku masukan kepala tititku pelan sekali, sambil aku rasakan kulit kemaluanku menggesek dinding vaginanya, terasa hangat sekali.... kemudian ada halangan pertama selaputdaranya!... aku melirik kearah wajah Ana... dia sepertinya menahan sakit. lalu aku paksakan saja tititku masuk, terdengar suara lenguhan agak keras.... seperti orang yang mengalami mimpi buruk(tindihan), lalu diam lagi. Reni mendekatiku dan bilang kalau dia jadi ingin aku masukin lagi. Tapi aku diam saja, aku baru konsentrasi untuk menuntaskan hajatku dengan Ana. Dengan vagina yang ternyata lebih sempit dari punya Reni, aku merasakan kalau puncakku terasa makin dekat. pada menit ke lima ... aku menarik keluar kemaluanku dari dalam vagina Ana dan memuntahkan maniku di atas perutnya. Enak sekali rasanya kali ini, tidak se perti kalau aku onani dengan tanganku. Lalu aku menjatuhkan tubuhku keatas tubuh Ana, aku memeluknya dan menciumi bibirnya seraya berbisik dalam hati, kalau aku ternyata berhasil menyetubuhinya. Reni yang dari tadi melihat, tampak mendekatiku lagi memperlihatkan wajahnya yang pengin aku setubuhi sekali lagi. Aku ajak dia ke kamarku, sebelumnya kami bereskan tempat tidur dan baju Ana, agar esok dia tidak terlalu curiga dengan keadaannya. Aku dan Reni setelah itu melanjutkan memuaskan napsu di kamar tidurku sampai pagi. Jam 5 pagi Reni balik ke kamarnya dan akupun tidur dikamarku sendiri. pukul 10.00 aku bangun dan mempersiapkan diri untuk kembali pulang ke kotaku. Aku diantar Om ke terminal bus, aku tidak sempat pamit dengan Ana dan Reni karena mereka belum bangun, Reni kelelahan karena habis bertempur denganku sepanjang malam, sedang Ana masih terpengaruh CTM. Tante sendiri belum bangun juga hehehe... si Reni gila.... Hari itu hari Kamis, jadwalku aku harus berobat ke dokter spesialisku. Tapi sial .. dijalan perutku terasa sakit, sepertinya diare... aku terpaksa turun di jalan dan mencari restoran terdekat untuk buang hajat. Sampai di rumahku pukul 8 malam dan itu berarti aku tidak jadi ke dokter. Tapi aku tetap tersenyum simpul... kalau ingat baru saja aku dapat dua perawan ting ting!...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar